RSS

Cerpen teenlit – I’m in Love with my cousin (part 1)

12 Jul

Di setiap intro aku selalu bilang kalau aku bukan hanya penulisFF tapi juga penulis cerita teenlit.. Mungkin banyak yang nggak percaya sampai aku bener-bener nge-post teenlitku sendiri. Well, baiklah, aku bakalan ngepos beberapa cerpenku disini.. semoga cerita pendek teenlit ini dapat menghibur :) tapi kupikir teenlit ama FF itu nggak ada bedanya deh. tinggal ganti nama doank -_- gimana menurut reader? dan oh ya, kalau banyak yang nanya kenapa aku jarang ngepost teenlit disini, jawabannya adalah TAKUT DIBAJAK berhubung aku trauma ama ceritaku yang dibajak, jadi aku ngupload SEMUA  karyaku di wattpad (klik disini untuk masuk ke wattpadku). Kalau ada yang mau baca karyaku, silahkan mampir disana karena disana nggak bisa di-copy (kecuali via iPad) kupikir cukup aman ngepost disana :) weel, sekian cuap-cuapnya, mari mulai ceritanya…

———————————————————————————————————–

Author: Angelaft Racta

Genre: Romance, teen fiction, teenlit

Rating: PG-13

Kalau Cinta Sama Sepupu Sendiri

 

“Gyaa!!! Jeleeekkk!!! Balikin handphone gue!” Dasar, sepupu-sepupu gue emang nyebelin (sangat!). tega-teganya mereka ngambil handphone gue cuma buat nyari tau sejauh mana gue pacaran. Padahal gue udah sumpah kalo gue nggak punya cowok! Tapi tetep aja kunyuk-kunyuk itu nggak percaya.

Sementara tangan gue ditahan ama Dimas, inbox HP gue dibacain ama kunyuk-kunyuk yang laen. Urgh, nggak ada kerjaan banget sih!

“Gue nggak yakin kalo Hp yang gu pegang punya anak SMA. Masa sih Hp nak SMA pesannya Cuma dari papa, mama, ama kita-kita doank. Payah!”

“Eh, ya terserah gue donk! Udah, balikin Hp gue!!!”

“Ayam cerewet!”

Biar gue jelasin kenapa gue dipanggil “Ayam”. Nama gue Chika, Nah, jadi kalo orang-orang manggil gue, mereka suka seenaknya nyingkat nama gue jadi “Chik”. Contohnya, “Chik, jalan yuk!” Sejarahnya nama “ayam” itu bermula dar “Chik” ini. “Chik” cara bacanya sama kayak “Chick” yang dalam bahasa Inggris artinya “ayam” makanya gue serng dpanggil “ayam”. Padahal gue udah berkali-kali ngingetn mereka buat nggak manggil gue ayam, tapi tetep aja mereka ogah manggil nama gue yang asli.

Tentang sepupu-sepupu gue. Jad keluarga besar gue bukan cuma “keluarga besar” biasa tapi “keluarga sangat-sangat besar”. Kakek gue yang dari bokap punya 9 orang anak dan dari 9 orang itu lahirlah 52 cucu (ha ha ha!). Tapi dari cucu-cucu itu cuma 3 orang anak ceweknya. Kehadiran cewek itu bener-bener langka. Keturunan kali ya!

Bokap gue anak ke 9 dari 9 bersaudara dan gue anak ke-3 dari 3 bersaudara. Means, gue cucu nomor 52 dari 52 orang. Sebagai cucu paling kecil dan cewek (karena cewek langka banget) gue hadir sebagai primadona di keluarga gue. Jadi sering diperlakukan sebaga anak kecil oleh kunyuk-kunyuk nggak jelas ini (sepupu-sepupu gue maksudnya). Urgh, padahal gue udah bermetamorfosis jadi gadis kelas 2 SMA manis nan cantik. Apalagi gue satu-satunya cucu cewek yang belon nikah. Abisnya sepupu-sepupu gue banyak yang udah tua, malahan ada sepupu gue yang umurnya lebih tua dari bokap gue.

Saking banyaknya dan seluruhnya tersebar, gue nggak tau persis tentang keluarga besar gue. Yang gue kenal cuma beberapa itupun yang sering maen ke rumah gue. Tentang silslah juga gue nggak terlalu banyak tau.

“Argh, lepasin dalam hitungan tiga kalo nggak gue teriak!” Akhirnya gue mulai ngancem!

“Teriak aja kalo berani!”

Tapi gue bukannya terak malah ngegigit tangan Dimas. Dimas ngejerit dan akhirnya gue lepas dari cengkraman Dimas. Nggak lupa gue ngerebut Hp gue.

“Ayam sialan! Gue aduin ke Vincent sama Roxas baru tau rasa!”

“Aduin aja kalo berani!” Haha,jelas aja gue nggak takut. 2 kakak kandung gue tercinta masih kuliah ke negeri seberang. Lama-lama aja deh mereka di KL, percuma punya 2 kakak cowok. Kalopun mereka ada mereka lebih ngebelain kunyuk-kunyuk ini dibandingin ngebelain gue.

“Oy! Bantun gue di dapur napa! Kalo nggak ada yang bantuin ayamnya buat gue sendiri!” EJ (baca i-je) kunyuk yang paling sering nyap-nyap kayak nenek. Tapi biar bagaimanapun dia kunyuk gue yang paling easy going.

“Bentar EJ, gue mash belon puas ngerjain kunyuk Dimas!”

Malem ni malem Minggu. Bonyok gue ma para tetua lainnya (para tante dan para Om) shopping di Dago jadi di rumah tinggalah gue bersama para Kunyuk yang dari Jakarta.

Dari keluarga Tante Mira ada Dimas, Ari, sama Diaz. Dimas ma Ari udah kerja di Jakarta kalo Diaz masih persiapan tesis di UI.

Dari keluarga Om Axel ada si kembar Micha-Marcel dan EJ. Tiga-tiganya masih kuliah di UI.

Yah, cuma kunyuk-kunyuk itu doank yang gue kenal. Sisanya cuma pernah terdengar dari dongeng dan legenda keluarga.

Sepi banget kalau Tante Mira ma Om Axel sekeluarga nggak ke Bandung. Cuma ada keluarga gue yang bedomisili di Bandung diantara sekian banyak keluarga gue. Ditambah lagi Vincent ma Roxas jarang pulang. Makin sepi aja Bandung jadinya.

“Ayamnya udah mateng nih.” Kata EJ sambil bawain sambel ma piringnya. Tapi ayam yang jadi hidangan utamanya malah lupa dia bawa. Ujung-ujungnya gue juga yang bawain.

“Ayam kok makan ayam?”

Ih, lelucon yang nggak lucu, “Emang lo pikir itu lucu?”

“Lucu!” kata EJ sambil menggigit ayamnya sebelum melanjutkan kata-katanya “banget!”

**********

“Mama!” Jam 11 malem barulah para tetua nyampe d rumah. Keliatannya udah capek banget jadi langsung masuk ke kamar masing-masing.

Kamar di rumah gue ada 5. Di lantai 1 ada kamar bonyok, kamar tamu, ama kamar Vincent. Di lantai 2 ada kamar gue sama kamar Roxas yang letaknya sebelahan. Posisi sekarang para tetua tidur di lantai 1. Om Axel-Tante Triana nempatin kamar Vincent sedangkan Tante Mira-Om Hadi di kamar tamu.

“Kalian tidur di kamar Roxas rame-rame nggak pa-pa kan?” kata Mama kepada para kunyuk.

“Nggak dikasih kamar juga nggak kenapa-napa kok, ma. Chika yakin mereka nggak bakalan tidur!” Gue langsung nyolot sambil ngeliat tingkahnya para kunyuk yang semakin malem semakin menggila. Uh, mereka ini ada-ada aja.

“Haha, bener tante! Mau ngobrol sampai pagi!” See? Liat kan? Kata-kata gue emang banyak benernya!

Mama ngasih bantal tambahan buat dipake di kamar Roxas biar pada dapet bantal semua.” Yah, terserah deh kalau mau ngobrol sampai pagi. Yang penting jangan lupa jemput Xion besok pagi.”

**********

“Hah, Xion mau kuliah S2 di Bandung? Kemaren dia kuliah di Jogja kan?” Kata Marcel sambil mengunyah keripik. Kamar Roxas sekarang udah acak kadut geje. Sampah camilan dimana-mana dari mulai keripik, es krim, kulit jeruk, sampai tulang ayam barusan. Cowok-cowok jorokkk!!!

“Ya gitu deh. Masa’ lo baru tau sih? Ya suka-suka dia donk mau kuliah dimana. Udah bosen kali ma Jogja.”

Oh ya, gue lupa ngasih tau sepupu gue yang satu lagi, Xion. Xion di Bandung bukan ngikut ortunya tapi buat kuliah di Bandung. Xion, anak bungsu. Orang tua dan empat kakak Xion (yang gue nggak kenal) tinggal di Bali. Yang gue inget gue pernah ketemu Xion ma keluarganya sekali waktu gue liburan ke Bali. Itupun waktu gue masih SD gue juga nggak inget wajahnya gimana. Bisa dibilang dia bakal sendirian di Bandung dan keluarga guelah yang paling deket sama dia di Bandung ini.

Besok dia bakalan nyampe di Bandung. Belum dapet kos-an yang deket kampusnya. Jadi untuk sementara dia bakal jadi empunya kamar Roxas.

Tapi ngeliat keadaan kamar Roxas sekarang… “Eh, pokoknya besok pagi ni kamar harus bersih! Kasian Xion kalo baru pulang mesti selonjoran di kandang kambing.”

Pluk! Sebungkus plastik mendarat di muka gue. Ternyata Diaz yang ngelempar tu plastik sialan, “Iya ayaaaaam! Cerewet banget lo, Yam! Udah kayak ayam beneran. Lagian kenapa sih Xion nggak d kamar tamu aja?”

“Ih Diaz lo bisa mikir nggak sih? Di kamar tamu nggak ada meja buat belajar. Kalo Xion mau belajar gimana? Xion kan baek, pinter, rajin, nggak kayak lo pada!”

“Dasar Ayam! Xion aja dibelain. Perhatian banget lo ma kunyuk satu tu.”

“Biarin! Sirik!”

**********

“Xion! Gila, nambah ganteng aja lo. Tapi tetep aja gantengan gue, hha.” Dasar EJ, sempet-sempetnya ngeledek. Tapi EJ emang nggak bohong. Sumpah, Xion cakep banget. Pasti dia bakal jadi inceran cewek-cewek Bandung. Tinggi, putih, dan kacamatanya bikin dia keliatan ganteng+pinter. Gue berani jamin kalo nggak ada cowok di sekolah gue yang lebih cakep dari dia. Sayang dia sepupu gue kalo nggak pasti udah gue gaet. Lagian umurnya itu lho, Beda 8 taun dari gue.

“Bisa aja kamu. Oh ya, Chika mana?” Dengan gaya bahasa yang lembut dan bijaksana Xion berbicara. Emang jelas bedanya dibandingkan kunyuk-kunyuk yang laen.

“Ayam maksud lo? Tuh, yang ama Diaz.”

Sebenernya tadi gue mau langsung ke Xion tapi Diaz nggak ngebiarin gue lepas dari cengkramannya. Mentang-mentang gue paling kecil plus jadi primadona karena cewek sendiri, kunyuk-kunyuk ini emang suka pada seenaknya ngerangkul gue. Padahal gue sering bilang ke mereka ‘makanya cari cewek biar bisa rangkulan ma ceweknya!’

“Ayam?” Kayaknya Xion nggak ngerti dengan sebutan “ayam” itu, jadi dia nggak peduli dan langsung ngalihin perhatiannya ke gue, cewek yang dirangkul Diaz.

“Chika? Beneran Chika nih? Wah, udah cantik ya sekarang. Terakhir kali ketemu kamu masih SD. Aku pikir pacarnya Diaz. Pangling banget deh.”

Kayaknya pipi gue memerah ni, “mm…ng…makassih.”

“Eh ayam, jangan ke-ge-er-an lho! Xion itu basa-basi doank kali bilang lo cantik.” EJ jahat, nggak bisa liat orang seneng! Itu namanya penyakit ‘SMS’! Senang melihat orang susah, susah melihat orang senang! Dan EJ positif kena penyakit itu!

“Sirik aja lo! Lo pengen dibilang cantik juga, heh? EJ jelek!”

Sementara lagi-lagi gue dijadiin korban para kunyuk, Xion cuma diem dan senyum. Nggak banyak omong. Tapi senyumnya manis banget lho.

Akhirnya semua barang Xion udah masuk ke mobil tinggal berangkat doank. Tapi para kunyuk itu masih pada hom-pim-pah buat nentuin siapa yang bakal nyetir. Kayaknya Ari yang kebagian nyetir. Kenapa sih semua mesti dibawa rebut? Nggak bisa sedikit lebih tenang kayak Xion apa?

Sementara para kunyuk udah masuk mobil, Xion mempersilahkan gue buat masuk duluan. Bener-bener gentleman.

Masih membukakan pintu mobil untukku, Xion ngeliat kearah gue yang baru aja naekin satu kaku ke    mobil. “Tapi yang tadi serius lho. Kamu cantik.”

“Eh, udahan donk ngobrolnya. Mau caw kemana nih? Makan siang dulu deh di BSM baru balik. Gue ma yang laen udah mesti balik ke Jakarta ntar sore. Makanya sekarang kita maen-maen dulu.”

“Cepet amat baliknya?” gue plin-plan banget ya antara mau dan nggak mau mereka pergi. Mereka emang jail dan nyebelin tapi kalau nggak ada para kunyuk Bandung jadi sepi dan ngebosenin.

“Besok gue kuliah, ayam! Makanya lo kudu kuliah di UI biar di Jakarta bareng kita-kita.”

“Ogah ah, gue di Bandung aja. Ntar papa mama nggak ada yang nemenin. Mana Vincent, Roxas nggak balik-balik!”

“Ya, terserah lo dhe. Paling ntar juga lo nelpon ke bokap gue trus bilang ‘Om, kapan mau ke Bandung lagi? Emangnya EJ nggak mau ke Bandung?”

“Urgh. Nggak dhe, makasih!”

Gue duduk di sebelah Xion jadi gue bisa leluasa ngeliatin dia dari samping. Dari sampingpun dia keliatan cakep banget.

Waktu gue ngelamun sambil ngebayangin wajah Xion, tiba-tiba yang gue liatin malah mergokin gue sambil nyodorin gelang yang imut banget. Ada kerang-kerang kecil yang warna-warni tergantung disana “Chika, nih buat kamu. Sebelum ke Bandung sempet mampir ke Bali. Gelang ini belinya di Bali kata yang jualnya sih bisa jadi jimat cinta tapi kayaknya itu cuma akal-akalan yang dagang aja biar dagangannya laku.”

Aduh, malu banget gue kepergok kayak gitu kayaknya pipi gue jadi merah lagi. “Makasih”

“Kok si ayam doank yang dapet oleh-oleh? Jatah kita-kita mana?” Kan! Si kunyuk-kunyuk ini rebut lagi rebut lagi!

“Aman, nyampe rumah bongkar aja kardus oleh-olehnya. Kebetulan gelang Chika belinya di bandara jadi nggak dimasukin ke tas.”

“Ok ok! Oy Ayam, kok lo jadi jaim gitu sih? Tumben mulut lo nggak nyap nyap. Kenapa? Ada Xion ya?”

Urgh, tambah merah deh pipi gue dibilangin kayak gini, “So what?”

**********

“Papa ma mama kamu gimana kabarnya di Bali? Kok nggak pernah maen-maen ke Bandung sih?”     Akhirnya setelah melalui perjalanan panjang Xion berhasil nyampe rumah gue dengan selamat. Dan itu bener-bener beruntung banget bisa nyampe rumah dengan selamat. Masalahnya kalau si kunyuk-kunyuk yang nyetir, mereka nyetir sambil berantem ngalor ngidul nggak jelas di mobil. Alhasil perjalanan jadi BENAR-BENAR tidak mulus. Sayangnya pas Xion dateng para kunyuk beserta bonyok masing-masing lagi siap-siap mau balik ke Jakarta. Uuh, ngapain sih mereka balik cepet-cepet!

“Baik kok, tan. Yah mungkin belum sempet. Makanya Xion kuliah ke Bandung biar papa ma mama bisa sering-sering jenguk Xion kesini.”

“Haha bagus tuh.”

“Oh ya tante, mama nitip ini…………….”

Dan akhirnya dimulai juga acara yang ditunggu para kunyuk, pembagian oleh-oleh. Para ibu-ibu puas mendapatkan tas cantik sementara para kunyuk juga dapet oleh-oleh masing-masing.

“Ya udah ma, ntar aja di rumah ngagumin tasnya. Ntar kita kemaleman nyampe di Jakarta.” Kata-kata Dimas ini membuat para tante kembali sadar dengan daratan dan langsung pamit buat pulang ke Jakarta sampai akhirnya dua mobil yang mengangkut dua keluarga hilang dari pandangan.

Huft, besok udah hari Senin. Selamat datang kembali hidup normalku. I really really hate Monday!

**********

baca lanjutannya disini

 
4 Komentar

Posted by pada Juli 12, 2011 in Cerpen, Kumpulan Cerita

 

Tag: , , , , , ,

4 responses to “Cerpen teenlit – I’m in Love with my cousin (part 1)

  1. Ping-balik: Angel's Blog
  2. ansharpemimpi

    Februari 9, 2012 at 11:50 am

    suka banget ma ceritanya.. nunggu kelanjutannya..

    ansharpemimpi
    http://sibukkerjatugas.wordpress.com/

     
  3. Anonymous

    Februari 23, 2014 at 3:29 pm

    Baguzzz

     
  4. nayacorath

    April 15, 2014 at 2:40 pm

    Yang pengin baca2 novel gratis, mampir ke sini yuk! ;)

    http://nayacorath.wordpress.com

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: