Barbie Girl Part 3-end

Hari-hari berlalu dengan sangat membosankan semenjak kejadian hari itu waktu Chery berubah menjadi aneh, Theo juga! Udah seminggu semenjak hari itu aku bener-bener nggak ngobrol lagi dengan mereka berdua. Sebagai gantinya aku menyibukkan diri dengan kegiatan OSIS, Bazzar OSIS sebentar lagi! Selagi aku sibuk, aku jarang sekali terpikir soal sosok ‘fake’ mereka berdua. Tapi hanya pada saat aku sibuk. Sedikit saja aku lengah, bayangan mereka berdua kembali hadir. Terutama Theo! Ah, dimana ya Theo-ku yang asli bersembunyi??

Theo. Huft, kita sedang dalam proses ‘istirahat sejenak’. Dia yang ngusulin, katanya dia perlu nenangin diri. Aku sih setuju-setuju aja, kurasa akupun perlu menenangkan diri. Tapi bukan nenangin diri yang kayak gini. Kalau ini sih bukan nenangin diri namanya, tapi MENYENDIRI.

“Rea?” Neil  ngibas-ngibasin tangannya depan mukaku. “Rea, lo denger nggak gue ngomong apa?” Ralat, nggak bener-bener menyendiri sih. Gue emang deket sama Neil akhir-akhir ini, tapi ini untuk kepentingan OSIS semata.

“Eh, iya Neil? Sorry…”

“Nope… jadi lo mau pesen apa?”

“Ng, samain kayak lo aja deh.”

Jadi Neilpun pergi buat mesen makan siang kita berdua. Tau nggak, aku punya pandangan baru soal Neil. Ternyata Neil itu nggak sejutek yang aku kenal selama ini. Deket sama dia ngebuat aku ngerubah pandangan aku sebelumnya. Malahan dia baik banget. Neil itu bukan jutek, tapi dia emang tertutup sama orang lain. Tapi kalau kita udah bisa ngebuka hati dia, dia orangnya asik lho.

Yang namanya kantin, jelas rame banget (kecuali di jam-jam belajar sih). Bakal susah kalau nyari orang di kantin pas jam istirahat kayak gini. Tapi entah kenapa aku bisa dengan gampangnya nemuin Chery ama Theo diantara anak-anak itu. Theo duduk di paling sudut kirii kantin, sendirian. Sedangkan Chery duduk di sudut paling kanan kantin, sendirian juga.

Tak lama kemudian Neil dateng ngebawa dua piring nasi goreng, “Sorry, ngantriya lama banget soalnya. Tau lha, jam makan siang.”

“Nggak pa-pa, thanks ya.”

Sebenernya nasi goreng itu makanan favoritku, tapi aku lagi nggak napsu makan. Nasi gorengnya cuma aku suap sekali-sekali, sisanya muter-muterin sendok di piring doang. Lagi mulesnya aja ngeliatin nasi gorengnya.

“Mending sendoknya tadi gue ganti ama sekop semen kali ya biar makan siang lo cepet abis.” Neil nyeletuk.

Ya ampun, aku baru nyadar kalau daritadi aku cuma ngabisin 2 suap, sedangkan Neil udah ngabisin jatah makan siangnya dari tadi, “Eh, sorry Neil.”

“Pesenan gue kurang cocok sama selera lo ya?”

“Nggak kok, nggak Neil. Aduh, gue jadi nggak enak nih. Sorry banget ya.”

“Lo kenapa sih Re, daritadi ngomongnya ‘sorry’ mulu?”

Aku menundukkan kepala tanda menyesal, “Sorry.”

“Hahahahahaha.” Neil malah ketawa kayak orang gila. “Tuh kan, ngomong sorry lagi.”

Kulihat cewek-cewek yang ada di kantin menatap penuh kebencian kearahku dan Neil. Oh please, jangan bilang kalau aku sekarang punya “haters club” yang anggotanya cewek-cewek-pembenci-Rea-karena-Rea-akrab-dengan-Neil. Cih, sialan!

Ternyata nggak cuma haters aja yang lagi ngeliatin aku. Theo dan Chery juga melakukan hal yang sama. Theo menatapku dengan tatapan sedih kemudian menatap Chery setelahnya. Chery, dia juga melirik Theo sebentar, kemudian melihat kearahku dengan tatapan sedih. Oh bukan! Mungkin Chery bukan sedang melihat kearahku, mungkin dia memperhatikan Neil! Oh ya, bisa-bisanya gue lupa kalau Chery suka sama Neil.

“Kalian berdua itu aneh ya.” Seru Neil tiba-tiba.

“Hah? Siapa?”

“Lo sama Chery. Kalau mau baikan, baikan aja. Daritadi cuma ngeliat-ngeliatin doank.”

Urgh, perlu kujelaskan ya Neil, yang lagi ngeliatin aku itu bukan Chery, tapi Theo. Terus juga yang lagi diliatin chery itu elo, bukan aku!

Kalau dipikir-pikir, sebenernya gue bisa kayak gini sama Neil sekarang kan karena Chery juga. Karena Neil yang kebetulan SEDIKIT menolong Chery keluar dari masalahnya. Kalau aja Chery nggak dapet kejadian kayak gini, dan Neil nggak nolongin SEDIKIT, hubungan gue sama Neil juga pasti nggak bakal seakrab yang sekarang ini.

Yah, walaupun dia emang nolongin dikit, tapi masalah yang dia datengin kan jauh lebih banyak. Kalau aja Chery nggak jerit-jerit pas bilang kalau dia pengen punya pacar (yang ini gara-gara Theo), terus kalau aja nggak ada cowok-cowok burung tukang kuntit (salahkan koor Chery!), kalau aja Neil nggak nolongin Chery, kalau aja Neil nggak ngaku-ngaku jadi pacar Chery, kalau aja Chery nggak suka sama Neil, kalau aja Neil nggak bilang suka sama aku (walaupun cuma men-maen sih), Kalau aja Chery nggak berubah demi Neil, mungkin nggak bakal kayak gini kejadiannya. (ini paragraf yang paling belibet bahasanya. Kayak rantai dah)

See, berapa banyak nama Neil yang kesebut di paragraf diatas. Means, emang dia yang paling banyak bersalah. Tapi kenapa ya, aku tidak terlalu mempersalahkannya? Ya, mungkin karena aku hanya berusaha mencoba mengkambinghitamkannya saja. Padahal hati kecilku mengatakan dia baik-baik saja. Aku jadi semakin bingung. Yang salah itu siapa sih?

“Masalahnya nggak segampang yang lo duga, Neil.”

“Oh ya?”

“ya, Chery kan suka ma lo! Dia shock waktu denger lo suka sama gue. Yah, meskipun lo cuma bercanda sih. Tapi lo tau lha gimana Barbie. Super polos girl kayak gitu kagak bisa bedain mana yang bercanda mana yang serius.”

Wajah Neil langsung berubah bete, “Hmm…”

“Yah, itu kalau Chery, kalau soal Theo, gue juga nggak ngerti kenapa kita tiba-tiba kayak gini.” Aku melirik kearah Theo yang sedang melirik kearah Chery. “Dia juga tiba-tiba berubah, sama kayak Chery.”

“Hah? Emang lo putus sama Theo?”

“Yey, ngarep banget gue putus! Nggak lha, kita nggak putus kok. Kita cuma lagi ‘break’” Aku membuat tanda kutip dengan jariku saat mengatakan “break

“Hah? Break-putus?”

“Aduh, kan tadi udah gue bilang kalau kita nggak putus! Kita cuma lagi BREAK, lagi REHAT SEJENAK. Mengertikan anda?”

“Iya iya, ngerti. Apaan sih itu bahasa lo. Lebay tau nggak.”

“Abis lo-nya nggak ngerti-ngerti sih.”

Sampai abis jam istirahat, ternyata aku malah ngelupain nasi goreng yang dipesenin Neil. Aku pikir Neil bakalan bete berat, tapi ternyata nggak! Dia malah maksa gue buat makan yang lain dulu sebelum masuk kelas alesannya dia khawatir gue bakal kelaperan di kelas.

“Lo kan cuma makan dua sendok barusan. Mending lo makan siang lagi deh. Pesen yang lain aja kalau lo emang nggak mau nasi goreng. Urusan masuk kelas mah gampang deh. Bilang aja lo ada keperluan OSIS sama gue. Ntar gue buatin surat izin masuk kelasnya.”

“Thanks Neil. Kayaknya gue emang butuh makan BEBERAPA piring lagi deh. Perhatian banget sih lo.”

Ini nggak tau aku yang salah liat, atau emang kenyataannya kayak gitu, tapi muka Neil langsung merah. Dia malah berkelit mau pergi mesenin makanan yang pengen gue makan. Hihi, Neil lucu deh.

———————————————————————————————————————————————————————————————————————-

“Reaaaa!!!! Reaaa!!!”

Argh, baru aja menikmati tenangnya kamar di lantai 2, mama udah teriak-teriak manggil dari bawah. Mama nggak ngerti apa kalau aku lagi pengen istirahat. Akhir-akhir ini kan aku sibuk banget ngurusin OSIS, jadi sering pulang malem. Aku kan udah lama nggak bercengkrama sama kamar tercinta yang akhir-akhir ini gue datengin cuma buat tidur doank. “Iya?”

“Rea!!! Ada temen kamu didepan!!”

Aku membuka tirai jendela kamar buat ngeliat siapa yang dateng. Siapa yang datengnya sih nggak keliatan, cuma dari atas sini gue bisa ngeliat mobil honda jazz warna pink. PINK!!! Jangan-jangan…..

“Barbie?”

“Reaaaa… hiks hiks.. Chery kangen Rea. Maafin Chery.” Chery menghambur ke pelukanku. Chery dengan rambut bergelombang super centil dengan gaya bicara sok imut, oh ya nggak lupa juga pernak-pernih super noraknya itu.

“Barbie! Waw! Akhirnya lo kembali juga. Kemana aja sih selama ini?”

“Maafin Chery. Cheryy kangen banget sama Rea. Hiks”

“Duh duh, iya honey, gue maafin kok. Cup cup cup.”

Chery melepas pelukannya kemudian dengan gerakan super hebohnya berusaha mencari tisu di tas kecil berwarna pelanginya. “Chery kangen banget sama Rea. Kangen waktu maen-maen bareng. Kangen Theo juga.”

Theo… hhhh…

“Rea? Kok Rea tiba-tiba sedih gitu sih?”

“Sekarang jangan dulu bahas Theo ya.”

—————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————-

Kembali normal? Sepertinya begitu. Lagi-lagi kehidupanku sebagai naga penjaga tuan puteri di menara kembali lagi. Menjadi naga? Soal mudah itu mah, yang aku nggak bisa cuma ngeluarin api dari idung aja (ntar dhe, aku belajar dulu sama tukang sirkus yang minum minyak tanah itu lho). Cowok-cowok burung itu kembali berkicau dan Chery semakin kualahan dibuatnya. Kayaknya dicuekin Chery beberapa hari kemaren bikin mereka balas dendam sekarang.

“Rea!” seseorang memanggilku dari jauh. Urgh, kenapa sekarang aku jadi begitu famillier dengan suara ini.

“Pagi Neil!”

“Pagi Rea. Eh…” Neil menatap sebentar kearah Chery yang ada di sebelahku. “Pagi Chery.”

Muka Chery langsung berubah jadi merah banget kayak kepiting rebus. Kepiting rebus atau lobster rebus ya? Mana sih yang lebih merah? Kepiting rebus atau lobster rebus? Tapi kayaknya enakan lobster rebus deh. Ah, yang kayak gitu aja dipusingin, pokoknya HIDUP LOBSTER REBUS! (Apa sih ini?)

“Barbie, aku duluan ya!” Aku langsung kabur ninggalin Chery sama Neil. Rea, kamu mesti inget kalo Chery suka sama Neil! Itu berarti kamu harus jauhin Neil jangan sampe Chery salah paham lagi. Tapi kenapa ya aku ngerasa sedikit sedih? Oh, mungkin aku sedih karena aku udah terbiasa ada Neil. Aneh kan kalau harus ngejauhin dia sekarang pas kita lagi deket-deketnya.

Neil… Theo… Seenggaknya masalah sama Chery udah selesai, lumayan ngurangin beban. Neil… Theo.. Neil… Theo… Lho, kenapa gue mesti mikirin Neil sih. Atau jangan-jangan gue………

“Rea! Jahat banget sih ninggalin Chery sendirian. Capek tau ngejar Rea! Hosh..hosh..” Hah? Sejak kapan nih nyonya satu nyampe di tempat gue?

“Barbie! Terus Neil mana?”

“Nggak tau pas Rea pergi, Neil juga pergi tapi nggak tau pergi kemana.” Seperti biasa, dengan gaya super ribetnya Chery nyari tisu di tasnya. Hallah, dia kan lari cuma bentar masa keringetan sih? “Eh Rea, Theo tuh!”

Ternyata Chery nggak boong. Theo emang lagi jalan kearahku. Masih belum menjadi Theo yang kukenal sepertinya. Mukanya datar tanpa senyuman, kusut, matanya bengkak. Theo yang kacau. Chery melontarkan ucapan selamat pagi pada Theo, dan Theo membalasnya. Tapi aku tidak bisa. Bibirku kelu seperti tertahan oleh sesuatu. Aku tidak mengucapkan selamat pagi atau apapun hanya menatap kearah mata Theo yang seperti kurang tidur itu. Theo-pun membalas tatapan mataku menatapku dengan mata sayunya, entah apa artinya.

“Rea? Theo?”

Suara Barbie-lah yang akhirnya memutuskan kontak mata kami. Theo-pun berlalu tanpa ngomong apa-apa lagi. Apakah aku dan Theo memang sudah berakhir?

—————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————-

Keeseokan harinya. Udah hampir bel masuk sekolah mobil PINK super norak belum juga muncul, awalnya gue pikir Chery lagi sakit atau kenapaaa gitu. Sampai jam istirahat masih nggak ada kabar dari Chery, nggak lama kemudian ada telpon masuk ke HP-ku. Dari Chery!

“Barbie?”

“Reaa, Chery nggak masuk sekolah ya hari ini.”

“Kenapa honey, kamu sakit?”

“Ng..Nggak sih. Chery mau ke salon. Udah ya Rea, bye.” Telponpun langsung ditutup tanpa menunggu jawabanku lebih dahulu. Ke salon? Oke, Barbie emang suka ke salon sih, cuma sekarang aneh banget. Ninggalin sekolah demi ke salon? Sesuka-sukanya Barbie ama salon, gue nggak yakin dia mau ninggalin sekolah demi ke salon. Lagian emangnya dia mau ke acara apaan sih sampe bela-belain ke salon? Kawinan kakaknya? Dia kan nggak punya kakak! Kawinan adeknya? Yng ini lebih aneh lagi dah, dianya aja belon nikah, masa adeknya mau kawin duluan. Atau jangan-jangan nikahan anjing puddle-nya! Yayaya, itu yang paling memungkinkan!

Jadi hari ini tanpa Barbie? Ya, oke, baiklah, itu berarti hari ini aku nggak perlu menjadi naga garang yang berurusan dengan cowok-cowok berkicau. Tak ada barbie = hari yang damai. Mari kita bikin daftar kegiatan uuntuk menikmati hari ini. Ngurusin OSIS, ngurusin OSIS, ngurusin OSIS. Wah, kenapa duniaku jadi sempit gini ya. Cuma muter-muter antar Barbie, OSIS, dan Theo. Tapi kan Theo nggak ada yang berarti bikin dunia gue tambah semakin sempit.

Baru aja aku mau jalan, ada seseorang yang nahan pundak gue dari belakang, “Theo?”

“Rea..” Suara yang kurindukan. Suara Theo waktu dia manggil namaku. “Apa kabar?”

“Kayak yang kamu liat, baik! Kamu?”

Theo terdiam sejenak menunduk, “Baik.”

Aku memperhatikan raut wajah Theo yang  menyedihkan itu. Kangen deh ama wajah jailnya. “Keliatannya nggak sebaik yang kamu bilang. Kenapa sih?”

“Kamu nggak berubah ya.” Theo mengajakku duduk di bangku dekat sana. Begitu duduk, Theo langsung ngacak-ngacak rambut aku kayak beberapa hari yang lalu. “Masih kelewat perhatian.”

“Virgo! Terlahir untuk kelewat perhatian.”

“Wah, bahaya donk! Berarti aku scorpio, terlahir untuk kurang ajar.”

Kayaknya udah berabad-abad yang lalu sejak terakhir kali aku ngobrol sama Theo kayak gini. Tapi Theo nggak banyak omong kayak biasanya. Dia cuma nanggepin dikit, ketawa, senyum dengan senyuman yang menyedihkan. Sama sekali bukan Theo yang biasanya. Tapi siapa yang peduli. Ternyata aku kangen Theo lebih dari yang aku tahu. Ternyata aku kangeeen banget sampai-sampai aku nggak peduli kalau emang Theo jadi jelek, jadi galak, atau jadi gendut. Aku kangen ngabisin waktu sama Theo.

“Chery kemana?”

“Nah, itu dia yang aku nggak tau. Katanya sih dia pergi ke salon. Tapi aneh banget deh, kayak dia lagi nyembunyiin sesuatu.”

“Ke salon?” alis Theo mengernyit heran. Siapa juga yang nggak heran mendengar kalimat bela-belain-nyalon-daripada-sekolah. “Aku rasa bukan.”

“Maksud kamu?”

Theo nunjukkin sesuatu yang ketempel di mading nggak jauh dari tempat kita duduk. “Ada sale all-about-barbie di Toys have fun. Gue rasa Chery kesana.”

Oh, sialan! Ini untuk pertama kalinya Chery boong ke gue (setau gue sih, nggak tau deh kalau sebelumnya dia udah pernah boong ke gue). Cuma gara-gara sale barbie?? Emang koleksi barbie dia dirumah masih kurang banyak apa!

“Kamu perhatian banget sama Chery ya.” Penyataan ini bernada sarkasme khas gue banget.

“Ng, ya mungkin.” Disinilah perubahan drastis dari raut muka Theo. “Itu yang mau aku omongin sekarang.”

Kalau di komik-komik, suasana kayak gini digambarkan dengan adanya angin berhembus, kemudian rambutku terbang-terbang ketiup angin dan tatapan amataku yang heran. Sedangkan Theo menatapku tajam. Terpaku dalam suasana kayaka gini sampai akhirnya aku membuka suara, “kamu suka sama Chery kan?” Tanyaku pelan.

“Masih kelewat perhatian khas kamu.”

“Iya kan?” aku mendesak Theo sekali lagi.

“Ya..” jawabnya.

“Aku tahu. Aku emang ngerasa.” Aku tahu, tapi aku yang nggak mau tahu. Seperti kayak aku yang berusaha menangkal anggapan yang aku buat sendiri. “Kamu lebih perhatian ke Chery daripada yang aku tahu. Iya kan?”

“Aku sayang kamu.”

“Tapi kamu lebih sayang Chery kan? Diem-diem kamu sering ngaggep Chery lucu, atau dia manis.  Waktu kita makan kue di rumah Chery, kamu beliin dia Chery kan? Kamu selalu inget dia. Terus kamu tiba-tiba berubah kalem, itu karena kamu ngedenger Chery ngomong pengen punya pacar yang kalem kan?”

“Bukan… untuk yang itu kamu salah. Aku sama sekali nggak ada maksud buat ngubah diri kayak Chery yang berubah demi Neil. Aku cuma sering kepikiran Chery dan…. yah, kepikiran kamu. Karena kepikiran itu tanpa sadar aku jadi kayak gini. Aku ngerasa bersalah sama kamu. Kamu terlalu baik. Aku nggak tega kalau mesti ngomong kayak gini. Tapi…”

“Tapi kamu suka Chery kan?” Aku berusaha untuk tidak menangis dan faktanya aku emang nggak nangis. Aku bersikap tenang dan ngomong setenang mungkin dengan nada suara yang sabar. “Chery is like angel without wings, right?”

“Ya. Masih kelewat perhatian.”

“Aku virgo!”

“Aku Scorpio, ternyata aku emang terlahir untuk kurang ajar. Maaf Rea…”

“Nggak ada yang perlu dimaafin.” Aku berdiri, mau beranjak pergi dari sana.  Seriously, I’m fine kalo lo mau ngejar Chery. Tapi kepuutusannya terserah Chery. Aku sama sekali nggak bakal ngalangin atau ngehasut Chery buat nggak nerima lo. Jadi semuanya tergantung usaha lo.”

“Jadi?”

“Bye Theo.” Kata ‘Bye’ disini bermaksud ganda. Yang satu mengisyaratkan kalau aku sudah pergi darisana, yang satunya lagi bermakna kalau kita putus. Aku mengucapkan selamat tinggal. Sudah, semuanya berakhir disini.

Aku sendiri nggak menyangka bisa mengucapkan salam selamat berpisah itu dengan tegar seperti sekarang.

Aku pergi dari tempat itu meninggalkan Theo yang masih memegang kepalanya dengan kedua tangannya. Aku nggak nangis, bahkan kalau boleh kubilang, itu tadi sangat mudah. Namaku Rea dan aku cewek yang kuat. Apapun baainya, petirnyanya, banjirnya, akan kulewati (lebay deh!).

Tanpa kusadari, ada yang mendengar pembicaraan kami barusan…

—————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————-

“Ladies and Gentlemen, welcome to GALAPAGOS BAZZZZZAAAARRRR!!!!” Suara MC yang menggelegar masih kalah sama suarta penontonnya yang lebih hebbaoh lagi. Suaranyya nyampe ke seluruh antero sekolah sampe-sampe aku yang ngungsi di ruang OSIS masih bisa ngedenger. Padahalkan pusat keramaian bazzarnya ada di lapangan yang lumayan jauh dari ruang OSIS.

“Kayaknya bazzar lo sukses ya.” Oh iya, gue lupa ngasih tau kalau Neil juga ngungsi ke ruang OSIS. Alesannya dia nggak suka rame-rame di bazzar. Maklumlha, anak kayak Neil kan emang biasanya kayak gitu.

“Bazzar gue? Bukannya bazzar kita?”

“Tapi kan yang paling banyak kerja kan lo. Anak-anak OSIS yang lain malah hampi kagak keliatan hasilnya. Gue juga cuma nyetuju-nyetujuin yang udah lo rencanain. You’re the best Rea. Thank you.”

Aku yang nggak biasa dipuji malah jadi malu dan muka gue jadi merah kayak lobster rebus yangg udah gue deskripsiin sebelumnya, “Gue cuma ngerjain apa yang jadi tugas gue.”

“Dengan sangat baik tentunya.” Senyuman Neil yang manis dan tulus itu tersungging di mukanya yang walaupun kagak senyum udah imut. Apalagi kalau senyum! Ya ampuuunn, nggak kukuuuu!!!

Abis itu kita berdua cuma diem-dieman aja. Neil iseng-iseng maenin gitar yang terdampar di ruang OSIS, nggak jelas deh itu gitar siapa. Pokoknya apapun benda yang terdampar di ruang OSIS bakal jadi milik bersama. Hahaha

“Chery! Tunggu Cher!”

Aku dan Neil terlonjak kaget dengan suara teriakan yang tiba-tiba. Dan tiba-tibda juga Chery ngebuka pintu ruang OSIS dan…nangis?

“Chery?” Nggak lama kemudian Theo menyusul. Begitu Theo masuk, Chery langsung menghambur ke pelukanku. Kalau gini sih jjelas, berarti Theo yang ngebuat Chery kayak gini. Neil yang ngerti keadaan dengan sangat pengertiannya ngusir Theo keluar dan nutup pintu ruang OSIS. Tapi pengertiannya itu masih kurang, jadi aku ikut ngusir Neil keluar. Jadi tinggal gue sama Chery yang ada di ruang OSIS.

“Kenapa Barbie?”

“Theo..hiks hiks.. Theo bilang dia suka sama Chery. Padahal kan Theo itu pacar Rea. Theo jahat sama Rea!”

“Tenang dong barbie, jangan nagis. Cup cup cup. Jangan nangis honey. Aku udah putus kok sama Theo.”

“Hah? Putus? Berarti Theo jahat! Huhuhuu.”

“Nggak kok, gue yang mutusin. Barbie, dengerin gue ya. GUe juga udah tau kalau Theo suka sama lo.”

“Terus kenapa?”

“Kenapa apanya? Ya nggak kenapa-napa dong. Gue nggak mau maksain perasaan Theo. Nggak enak juga kali pacaran sama orang yang sayangnya bukan buat kita.”

“Rea..”

“Lo nggak usah mikirin gue deh. Sekarang lo-nya sendiri gimana?”

“Chery.. Chery bingung. Dulu Chery bilang suka sama Neil. Tapi Theo terlalu baik sama Chery. Theo perhatian, Kalau ada Theo Chery ngerasa aman, kalau ada Theo, Chery dimanjain.”

“Itu tandanya kamu juga suka sama Theo!”

“Maaf…”

Aku tersenyum, Barbie yang polos, “Nggak ada yang perlu dimaafin kok. Sekarang lo keluar gih, temuin Teo. Kasian dia nunggu nggak jelas gitu.”

“Makasih Rea, Rea emang bener-bener sahabat Chery yang paling baik!”

Anak yang lugu. Enath ya gimana jadinya Chery kalau nggak ada gue (narcist!). Tapi yang namanya Chery tetep aja Chery, justru sikapnya yang kayak giitu kan yang bikin cowok-cowok gemes. Segera pas aku membuka pintu, sudah ada dua orang cowok berdiri disana, Theo dan Neil. Theo mengulurkan tangan untuk Barbie dan Barbie menyambutnya, Oh, so sweet!

Setelah pasangan baru itu pergi, aku kembali mempersilahkan sang ketua OSIS kembali menempati tempat kerjanya. Aneh banget kan gue, rasanya gue lebih berkuasa di ruang OSIS ini daripada si empunya. Hahaha

Neil menatapku aneh, “lo nggak pa-pa?”

“Kenapa harus kenapa-napa?”

“Lo mau nangis?”

“Kenapa harus nangis?”

“Tapi yang tadi? Sama yang kemarin?”

Aku heran saat Neil bilang ‘yang kemarin’ tapi langsung cepet-cepet aku sadar, “OH! Jadi lo nguping ya? Dasar! Biar gue kasih tau sesuatu ya, it was easy you know! Gue juga nggak nyangka kalau ternyata bakal segampang itu. Liat gue sekarang, gue nggak kenapa-napa, sedihpun nggak.”

“Jadi lo jomblo?”

Aku mengangkat bahu, “Kayak yang lo liat. Lo ndiri jomblo kan? Punya pacar gih sono, ntar lo disangka homoan! Cakep-cakep nggak punya cewek!”

“Jadi kata lo gue cakep?”

Ya ampun! Rea bego! Lo ngomong apaan sih barusan, kan lo jadi malu sendiri! Lagian juga sejak kapan gue nganggep Neil cakep? Oke, dari dulu emang Neil cakep sih, yang satu itu nggak bisa dipungkiri. Tapi kan nggak usah diomongin langsung. Aduh aduh, kok gue jadi salah tingkah gini sih.

“Gue jomblo, lo jomblo, kita jadian aja nyok!” Kata Neil tiba-tiba. “Aku udah pernah bilang kan kalau aku suka sama kamu?”

“Hah? Kapan?”

“Coba deh inget-inget lagi!” (baca: buat pembaca silahkan baca-baca lagi halaman belakangnya)

“Ya terus?”

“Jadi kamu mau nggak? Jadian sama aku?”

Sebenernya tidak perlu waktu banyak untuk berpikir. Aku sudah tau pasti jawabannya. Aku bisa dengan mudah meninggalkan Theo karena… “Aku sayang kamu… yah, mungkin.”

“Jadian?”

“Ya!”

Kali ini Neil yang mengulurkan tangan untukku. Aku menyambutnya. Kami berdua berjalan menuju panggung  bazzar sebagai pasangan sekolah terbaru. Dan saat itu aku sadar…… oops, kali ini aku BENAR-BENAR akan punya HATERS! Tapi siapa yang peduli, selama aku bersama Neil, kalau satu sekolah jadi haters juga nggak kenapa-napa deh. Eh, tunggu dulu, nggak cuma Neil, aku juga butuh Chery, dan juga Theo (sebagai teman). Hahahaha. Aku cinta hidupku!!!

—————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————-

Penulis disini ^^

Akhirnya serial Barbie Girl ini tamat! Hahahaha… Hurrraaaayyyy!! Maaf karena tidak menepati janjiku karena berbagai hal. Kalau kusebutkan semuanya mungkin kalian pikir aku mengarang-ngarang alasan tapi ini sungguh-sungguh terjadi kawan, pertama seorang sahabatku meninggal dan aku membuatkannya cerita tentang hari-hari sebelum kematiannya. Yang kedua, dosen sialan! Aku harus mengerjakan tugas proyek kampus. Yang ketiga, laptopku rusaaaaaakkkkkk!!!!! Data cerita ini hilang, musnah, lenyap, dan aaaaarrrrggghhhh!!!! (sakit hati kalo ngingetnya). Jadi sekarang setelah ada pengganti laptopya, barulah aku mengulang menulis chapter terakhir ini.

Oke, intinya terimakasih telah bersedia membaca ARIGATOU!!! m( _ _ )m

Sampai jumpa di serial lain!! Sayonaraaaa!!!!

TAMAT!!!

11 pemikiran pada “Barbie Girl Part 3-end

  1. Ak baru baca seri 1-3 di cerpen.net. Ceritanya keren. ak nyari2 kelanjutannya, rpanya ad disini. Belum smpat baca sih, tpi udah kusave.

  2. Ahirnya selesai jg ak ngebaca nie cerpen (eh,, cerpen pa novel sih…?)
    Ga tahu ak hars komentar apa..?
    Tpi satu hal yg pasti, BAGUS BANGEEEETTT…..
    ( Ga’ keLEBAYan kan….?)

    • Makasih🙂

      Thx bgt udh mau baca n nyelesaiin bacanya.. Hiks.. Hiks.. *terharu :’)*

      Kalo ga keberatan, kalo lagi ada waktu, baca yang lainnya juga ya (di wattpad ma cerpennet).. Ga maksa lho🙂

  3. Aq baru baca cerpennya nih (harusnya cerbung kali yah??? Tp karna skali baca langsung tamat… Ya… Ga apalah dibilang cerpen. Hehehehe…..). Bagus ceritanya… Aq suka…. Lucu si barbie…. Emang beneran ada org kyk gitu ya?????
    Daripada sibuk bayangin ada apa ga org kyk narsis, mending baca cerpen lain lagi ah……😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s