Plotting (let your finger dancing on your keyboard 3)

Setelah sekian lama nggak upload tentang tips-tips menulis, akhirnya kembali eksis dengan ‘let your finger dancing on your keyboard 3’ dengan tema kali ini seperti yang udah dijanjiin di tulisan sebelumnya, kali ini kita bakal ngebahas bagian penting dari menulis sebuah cerita. PLOTTING.

Sebenernya ini optional.. maksudnya boleh ada boleh nggak. Aku kenal dengan beberapa penulis yang nggak pernah pake plot tapi ceritanya tetep bagus. Tapi plot ini bener-bener kusarankan terutama buat yang baru mau mulai nulis.

Pertama kita rinci dulu alasan kenapa kita butuh ngebuat plot

1. Ngebuat plot bikin cerita kita teratur artinya dengan membuat plot, kita bisa pastiin cerita kita nyambung. Misalnya kalau si tokoh udah pergi ke amerika di bab 2, nggak mungkin kita buat dia balik lagi ke indonesia di bab 3 kecuali ada bab yang nerangin kalau dia naik pesawat terus balik ke indonesia. Itulah gunanya plot, ngehindari hal-hal yang bertentangan kayak gtu.

2. Mencegah kehilangan ide. Waktu kita ngebuat plot, secara otomatis kita udah mikirin tentang awal cerita, tengah-tengah, klimaks, dan akhir cerita. Otomatis ntar selama proses pengembangan kita nggak bakalan stuck atau buntu kehabisan ide karena kita udah tau bakal jadi apa cerita ini. Karena itu secara nggak langsung plot itu menghindari kita dari cerita yang nggak selesai. Kan banyak tuh sekarang penulis yang ceritanya bagus tapi berhenti di tengah-tengah tau-tau nggak beres deh. Sumpah sebel banget ama penulis kayak gitu.

3. Membuat semua adegan berarti. Pernah gak sih baca cerita yang banyak adegan nggak pentingnya yang sebenarnya kalaupun nggak dicantumin juga nggak masalah (kalo yang ini mungkin di novelku juga banyak contohnya, heheh, sorry sorry). Adegan-adegan kayak gitu bikin risih pembaca dan bikin kesel! Kalau kita udah bikin plot, kita bisa ngilangin tuh scene-scene gak penting dan nampilin adegan-adegan yang meskipun kecil tapi berarti.

Contohnya di cerita SHINee-ing-ku yang bab 5 (kalau mau baca silahkan baca disini) mungkin banyak yang nyangka itu bab nggak penting. Tapi kukasih tau ya, penulis yang ngebuat plot biasanya punya maksud tertentu buat nampilin suatu scene. Nah, di scene itu sebenernya aku mau nunjukkin kalau Sora (si tokoh utama) itu sangat-sangat pintar sampe bisa ngerjain soal-soal yang cuma dia liat sekilas!

Apalagi buat yang novel/komik detektif. Wuiiihh, itu plotnya bener-bener susah tuh karena setiap adegan biasanya mengandung clue buat mecahin masalahnya (aku bahkan nggak berani nyoba buat bikin cerita semacam ini)

4. Ngebuat semangat nulis. Well, ini sih alasan pribadi. Kalau aku sih, begitu mulai pengembangan plot (nulis ceritanya), aku selalu ngasih tanda ceklist atau bold di samping plot buat ngasih tanda di cerita yang udah aku selesaiin. Dan ngeliat makin lama makin banyak yang di bold jelas kita jadi terpacu buat bikin semuaya ter-bold.

5. Bikin cerita lebih cepet beres. Kalau ada yang nanya kenapa saya bisa ngupload kayak buat sinetron stripping, setiap hari secara berkala di wattpad (bukan sombong lho, tapi kenyataan) ya karena ini! Kalau kita nggak kehilangan ide terus nulisnya juga semangat, jelas aja cerita lebih cepet beres!

************

Nah itu dia alasan-alasan kenapa plot ini penting banget. Sekarang lanjut ke pokok persoalannya. Gimana sih cara bikin plot?

1.Jelas yang pertama kali mesti dipikirin adalah ide cerita nya.

Kita buat contoh cerita heavenly love yang baru aja kuupdate akhirnya kemarin (buat yang mau baca ceritanya bisa dibaca disini).  Misalnya aku mau bikin cerita tentang Kyuhyun. Kyuhyun kecelakaan, dirawat di rumah sakit (jadi setting utama di rumah sakit), trus ketemu cewek yang sama-sama dirawat disana, trus ceweknya meninggal. Itu dia ide utamanya.

2. Do some research.

Tentu maksudnya bukan research kayak profesor-profesor di laboratorium yang pake botol-botol kimia terus meledak. Research disini maksudnya kamu harus tau apa yang bakalan kamu tulis. Misalnya kamu pengen buat cerita yang settingnya di luar negeri. Jelas kamu harus tau bahasa-bahasa yang umum dipake disana biar bisa diselipin di cerita supaya bikin kesan luar negerinya makin kuat. Trus juga harus tau nama-nama orang yang umum dipake disana, tempat-tempat disana, budayanya, dll.

Menurut aku sih ini bagian yang lumayan bikin susah waktu ploting. Apalagi kalau kamu bikin Historical fiction, genre dimana kamu buat cerita berseting jaman dulu atau berdasarkan sejarah. Salah nulis sejarah bisa diprotes orang ntar. Kalau kamu buat FanFiction (FF) tentang artis idola kamu, kamu juga mesti bikin research tentang siapa dia, umurnya, kerjaannya, dll. Yang paling gampang itu bikin penelitian tentang fantasy nah, pikirin aja deh noh bener-bener gimana cerita fantasy dan fantasynya mau kayak apa.

3. Pikirin adegan-adegan penting yang mau dibuat disana.

Contohnya di cerita heavenly love aku pengen ada adegan Haera bilang dia pengen jadi anaknya Kyu. Aku juga pengen ada adegan dimana mereka ngomongin tentang cinta. Ide-ide kayak gitu tampung dulu.. atau kalau perlu CATET biar ntar nggak lupa.

4. PLOTTING

Baru deh kita mulai nge-plot. Nge-plot ini cuma pengembangan dari ide utama aja kok. Kyuhyun kecelakaan, kita pikirin kecelakaannya gimana. Trus nyampe dirumah sakit gimana caranya bisa ketemu haera. Step-step itu dipikirin sampe step akhir cerita.

dipikirin tuh step pas pengenalan.. konflik-konflik yang ada.. klimaks.. penyelesaian konflik.. baru deh epilog alias akhir cerita.. kayak yang di gambar atas🙂

Ini dia plot dari cerita heavenly love (cerpen) yang kubuat sebelum mulai ngembangin itu jadi sebuah cerita

PLOT:

  1. Kecelakaan (author)
  2. Hae Ra ngeliat korban, penasaran, banyak yang jenguk (hae ra)
  3. Dokter ngomong ke Kyu soal mukanya (Kyu)
  4. Nyamperin Kyu di taman (Kyu)
  5. Ngobrol-ngobrol ama Kyu tentang orang tua hae ra (kyu)
  6. Kyu bisa ngomong, Kyu pindah kamar. Suju nyamperin Kyu. Yuna SNSD ngejenguk trus Haera nanya ‘yeojachingu?’ (hae ra)
  7. Haera Cemburu. Hae ra sedih soalnya Kyu bnatr lagi sembuh, Kyu janji buat buka muka, ngobrolin tentang cinta (Kyu)
  8. Hae ra pingsan, Kyu pergi pas Hae ra pingsan (Kyu)
  9. Kyu baru pulang dari cina, Hae ra marah bilang ‘jangan mendekatiku kalau nanti kau akan menjauhiku.’ Nangis.. trus Kyu bilang kalau namanya Hankyung, pekerjaan artis, ngejenguk ayahnya (Kyu)
  10. Ngerasa aneh krn Hankyung alias Kyu nggak pernah nyamperin ayahnya. Pas Hankyung alias Kyu keluar, Haera ngikutin trus ngeliat Sungmin yang waktu itu pernah ketemu dia. Minta poster Suju ama suster trus tau kalau Hankyung adalah Kyu. (haera)
  11. Ngomongin soal cinta dia sama pangeran bertopeng, cerita soal temennya yang punya penyakit sama tapi kurang beruntung. manggil dia tetep pake ‘hankyung’.. pas terakhir, dia bilang pengen nikah atau kalau nggak nikah dia pengen jadi anak Kyu…. terakhir dia bilang ‘choaheyo’ (Kyu)
  12. Kyu dateng ke ruamh sakit, haera kritis. (kyu)
  13. Haera idup lagi, bilang ke kyu supaya anaknya dikasih nama Haera. Trus bilang saranghae, meninggal di pelukan Kyu…. (Kyu)
  14. Epilog

Yang pake tanda kurung itu maksudnya aku pake ‘POV’ (point of view) siapa.. inget kan kita udah bahas POV di postingan sebelumnya?

See? Liat kan kalau plot itu bener-bener pendek dan singkat-singkat doank. Nggak perlu mendetail yang penting kamu sebagai author ngerti apa maksudnya.

Dulu waktu SMP ada pelajaran membuat cerpen dan disuruh ngebuat kerangka karangan (inilah istilah lain dari plot). Dan guruku bilang dibuat per-paragraf huwo! Itu mah bisa jadi panjang plot-nya. Kalau disuruh buat plot novel bisa-bisa plonya sendiri udah jadi 30 halaman kalau harus nulisin kalimat utama per-paragraf. Jadi menurutku sih gak perlu per-paragraf kali ya..

Emangnya gimana kalau ngebuat plot novel? Pada dasarnya sama aja cuma dibuat plotnya per-bab. Ini contoh plot cerita SHINee-ing-ku, tapi ape bab 7 aja ya, kalo dijabarin ampe akhir ntar jadi SPOILER (ceritanya terbongkar sebelum keluar) lagi :p

PLOT

  1. (Minho) Sora datang ke dorm for the first time
  2. (Sora) Kenangan sama Lee Soo Man sebelum dia direkrut
  3. (Onew) Ngobrol-ngobrol sama Sora malem-malem
  4. (Key) Sora masak, pandangan Key tentang Sora
  5. (Taemin) Sora dateng ke sekolah Taemin, taemin tau kalau sora pinter
  6. (Jonghyun)Hari Laundry
  7. (Sora, Kibum) LAnjutan hari laundry

Bahkan plot novel lebih sederhana dari plot cerpen…. -_-

Trus kapan kita nentuin judulnya? Kalau kata dosen Bahasa Indonesia aku sih “Judul itu ditentuin di akhir, sayang.” Tapi menurutku nggak juga ah, cerita Barbie girl itu (kalau mau baca ceritanya bisa dibaca disini) aku tentuin judul dulu baru buat plot. Intinya itu terserah aja, Hak kita-kita sebagai author yang punya kewenangan atas cerita kita. Tapi ntar kalau ditanyain di ujian Bahasa Indonesia beneran jawab aja diakhir Oke???

Selain buat bikin cerpen/novel, plot juga berlaku lho buat nulis karya lain. Misalnya komik, artikel, bahkan SKRIPSI! Tapi tentu aja plotnya agak sedikit berbeda dengan novel/cerpen.

Yah, segitu aja edisi let your finger dancing on your keyboard kali ini, kalau ada yang ditanyakan silahkan komen aja dibawah.

Next, kita bakal bahas tentang mengembangkan plot. Oh ya, reader terhormat, ada yang punya usul mau bahas apa di let your finger dancing on your keyboard edisi selanjutnya????

Buat yang mau baca let your finger dancing on your keyboard sebelumnya bisa klik di banner kategori sebelah kanan atas blog ini dan klik let your finger dancing on your keyboard.

Mau copas?? boleh aja.. tapi tolong kredit sama link ke blog ini dicantumin ya say…🙂

3 pemikiran pada “Plotting (let your finger dancing on your keyboard 3)

  1. Uwah, bgus ini, ke-pas-an (kebeneran) ak lg mkir untk bwt plot biar critaku bisa brurutan. Karna setiap aku nulis crita, kebanyakan pasti mandeg d tengah jalan dan sampe sekarang ga diterusin *curcol*. Plot emang membantu ternyata. Salam kenal…

  2. Eonni thanks buat tipsnya.. Ak kesulitan bgt soal plotting ini, walaupun ide cerita n ide kejadian banyaak di kepala, tp bgtu dituangin asa sulit nyelesainnya.. Wakaka, biasanya cerita yg ak bkin pada berenti di tengah2 semua -____-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s