Cerpen teenlit – I’m in Love with my Cousin (part 2)

Baca sebelumnya disini

————————————————————-

“Pagi Chika.” Pas gue baru buka pintu gue langsung papasan sama Xion. Gue baru inget kalau kamar kita sebelahan! Aduh, papasan sama Xion pas aku lagi berantakan gini? Belon mandi lagi. Di rumah gue emang nggak ada kamar mandi pribadi di masing-masing kamar kecuali kamar bonyok. Di masing-masing lantai ada satu kamar mandi. Berarti mulai sekarang kamar mandi di lantai dua gue pake berdua ama Xion.

“Hoaaeemmmm pagi. Nggak sarapan?”

“Baru selesai mandi. Mandi gih, kamar mandi udah kosong. Oh ya, tante nitip pesen katanya tante sama om berangkat duluan soalya mereka mau pada ke Sumedang. Mungkin pulangnya baru ntar sore.”

“Oh, gitu. Iya sih, mama udah bilang mau ke Sumedang. Ya udah, aku mandi dulu ya.” Ya ampun, kok gue jadi ketularan Xion sih? Ber aku-kamu ria. Hm…hm…

“Aku tunggu di bawah ya.”

“Ok.”

Nggak perlu waktu lama buat mandi. 20 menit cukup kok (itu sih kelamaan ya?). Abis berseragam rapi baru deh turun ke bawah. Di meja makan makanan udah tersedia karena pagi-pagi udah ada pembantu yang masakin. Xion juga udah ada di meja makan dengan piring dan gelas udah ada disana tapi piring itu masih bersih.

“Kok nggak makan?”

“Kan aku udah bilang mau nungguin kamu.”

“Oh.” Umm, so sweet. Mantan-mantan gue aja nggak ada yang se gentle dia. Gue emang udah pernah pacaran sama beberapa orang tapi nggak pernah ada yang berasa di hati gue. Saat ini gue lagi nggak pacaran sama siapa-siapa.

Awalnya acara makan pagi berlangsung kaku. Ih, kok gue jadi mati gaya sih di depan Xion? Biasanya juga gue paling ribut. Gue cuma bisa merhatiin Xion sambil ngeliat cara dia makan. Duduk tegap dan makan dengan tertib. Kayak yang suka table manner gitu deh.

Untungnya Xion segera mulai pembicaraan, “Jadi kamu sekolah dimana?”

“Di SMA XYZ. Nggak terlalu jauh kok dari sini.”

“Pulang sekolah ada les?”

Menurut perkiraan gue Xion bakal ngajak gue jalan hari ini. Kalo nggak ngapain juga dia nanya kayak gitu. Sebenarnya hari ini gue ada les biola, tapi.. “Nggak ada. Kayaknya free tuh.”

“Bisa minta tolong nggak? Aku pengen liat kampus sama cari kosan. Sekalian kita makan siang di luar. Gimana? Aku jemput kamu di sekolah.”

“Emang kamu tau sekolah aku?”

“Yang penting kamu bersedia atau nggak?”

Ya ampun, ngomongnya kaku banget, “Boleh aja. Aku tunggu ntar siang.”

“Oh ya, ngomong-ngomong kamu kelas berapa?”

“Aku…” belum sempet gue ngejawab klakson mobil super kenceng dan nggak sabaran udah nangkring di depan rumah gue. Itu pasti… “Urgh, Zian!”

“Siapa? Cowok kamu?”

“Bukan, dia tetangga. Temen dari kecil satu sekolahan juga, beda jurusan aja. Dia bawa mobil ke sekolah jadinya aku sering nebeng sama dia.”

“Ya udah, buruan gih. Kayaknya dia udah nggak sabaran tuh.”

Dan dia emang bener-bener nggak sabar. Belum juga minum air putih, klasksonnya yang super kenceng itu masih nyaring dengan suara panjangnya. Iih, rese banget deh tu orang! Mana tas aku masih di kamar lagi! “Iya, bentar dulu. Tas aku ketinggalan di kamar.”

Xion tersenyum dan terlihat baru mau pergi. Senyumnya itu lho.. kiyut kiyuuuttt… “Biar aku ambilin. Kamu ke depan aja dulu. Klaksonnya brisik banget.”

Gue nurut aja ama kata-kata Xion. Di depan wajah slengean plus nyebelin itu udah nangkring di teras rumah gue. Lagian siapa sih yang nyuruh dia masuk? Dia kan bisa nunggu di mobilnya di luar.

“Lama banget sih? Langsung cabut aja deh.”

“Eh, bentar donk. Tas gue masih ketinggalan di dalem.”

“Ya udah, ambil buruan ntar kita telat.”

Baru aja gue berbalik buat nyusul Xion, Xion udah nyampe, “Ini tas kamu kan?”

“Iya…ng…makasih ya?” Ish, dia pasti langsung tau kalo itu tas gue ngeliat dari warna pink yang gue pake ini. Argh, tas ini kado ulang tahun dari EJ, padahal dia tau kalau gue benci banget sama warna pink! Dia ngasih tas itu buat ngerjain gue. Bahkan dihari ulang tahun gue, dia masih ngejailin gue!

Xion masih merhatiin tas gue sebelum dia ngasihin ke gue. “Kamu suka warna pink?”

Hah?

        “Ng.. suka suka suka.” Ah, kenapa juga gue ngomong suka? Ih, tumben mulut gue nggak bisa diajak kerjasama. Pink? Plis deh, gue kan sukanya warna coklat!

Lagi-lagi Xion ngasih senyum kiyyuuuuttnya, “Pink, cocok sama kepribadian kamu.”

Pink? Hoeks! *muntah*

TIIIIIIIINNNNNNN!!!!!!! Untunglah klakson mobil Zian menyelamatkan gue dari muntah stadium lanjut! Dari tempat gue berdiri sekarang di teras rumah gue bisa liat Zian berdiri di samping mobilnya, terus mencet-mencet klakson dari luar mobilnya.

“Aku berangkat dulu.” Xion cuma melambaikan tangan buat mengiringi kepergian gue.

Nggak kayak Xion yang pasti bakal bukain pintu mobil buat gue, Zian malah langsung masuk ke bangku sopir, buka kaca terus ngebentak gue, “Nunggu apaan lagi sih? Buruan naek!”

“Iya nenek, sabar donk! Lo tu kayak nenek-nenek tau nggak, bawel!”

“Eh, kalau bukan nyokap gue yang nyuruh juga kalau bukan karena perintah kakak lo, gue ogah bareng ma lo tau nggak! Lo lupa ya, kakak lo sendiri yang nitipin lo ke gue. Kalau gini terus kapan gue bisa punya cewek kalau tiap pagi gue mesti semobil bareng cewek lelet sampe dikira pacaran ma cewek lelet kayak lo.”

“Siapa juga yang mau dikira pacaran ma cowok kayak lo.”

Meskipun mulutnya kasar tapi Zian itu sebenarnya baek. Gue tau kalau sebenarnya dia nggak keberatan kalo mesti barengan ma gue tiap pagi kalo nggak ngapain juga dia masih setia dengan klaksonnya tiap pagi gue kan masih bisa bawa mobil sendiri. Tapi waktu gue bilang kayak gitu dia malah bilang kalo sebenarnya dia nggak keberatan. Zian… Zian… gue udah lama kenal lo dan gue juga udah tau ama sifat lo.

Cara Zian bawa mobil JAAAAUUUHHH lebih baek daripada kunyuk-kunyuk! Walaupun dia nyetir sambil ngobrol, mobilnya tetep melaju muluusssss. Selain sifat bawelnya yang nggak sabaran kalo ngejemput gue, dia bisa jadi sopir yang baik sebenernya. Jadi, siapa yang butuh sopir baru? “Yang barusan siapa sih? Pacar lo?”

“Pacar? Ih ogah deh gue pacaran sama om om. Umurnya beda 8 taon ma gue.”

“Terus siapa?”

“Itu sepupu gue dodol!”

“Hah? Sepupu?” Alis Zian naek sebelah waktu ngedenger kata ‘sepupu’ “Kok gue nggak pernah tau sih? Kalau para kunyuk gue kenal. Emang dia nggak masuk barisan kunyuk?”

“Itu Xion, sepupu gue dari bokap juga. Dia lama di Bali trus mau ngambil S2 di Bandung.”

Akhirnya nyampe juga di sekolah. Blon telat kayaknya, “Perasaan sepupu lo banyak amat ya. Udah deh, buruan masuk, ntar telat lagi.”

Yaella, masa lo baru tau kalo sepupu gue banyak?

*********

Deng…Dong… Akhirnya bel pulang sekolah yang ditunggu dateng juga. Nggak sabar gue buat jalan bareng Xion? Eh, tapi emangnya Xion beneran mau dateng ke sekolah? Kayaknya enggak deh dia kan bener-bener belum tau Bandung.

“Ayam!” Seseorang manggil gue dengan panggilan itu lagi. Selain para kunyuk cuma Zian yang manggil gue ayam. Itupun dia tau karena EJ yang ngasih tau dia. Eh malah keterusan manggil gue ‘ayam’.

“Ngapain?”

“Cowok yang tadi pagi nanyain lo tuh di depan. Buruan samperin.”

“Siapa? Xion?” tanpa perlu jawaban Zian gue langsung cabut keluar gedung sekolah.

Di pelataran parkir ada mobil Jazz silver dengan plat ‘DK’. Xion nunggu berdiri nyender ke mobilnya. Pesonanya Xion berhasil ngebuat mata cewek-cewek nggak berhenti merhatiin dia. Emang nggak kalah charming dari Edward Cullen, hihi. Kalau gini berarti acaranya jalan kita siang ini jadi. Gue mesti bilang ke Zian kalo gue nggak pulang bareng dia hari ini.

“Zi, gue nggak pulang bareng lo hari ini.”

“Hh.” Hanya terdengar desahan nafas Zian untuk ngejawab pertanyaan gue. Entah setuju atau tidak. Tapi kayaknya dia setuju deh, kan nggak ada alasan buat nolak. Malah mungkin nguntungin buat dia. Siapa tau ada cewek yang mau dia ajak jalan hari ini.

“Mobil siapa nih?” Kata gue begitu nyampe deket Xion.

“Mobil aku donk. Baru nyampe tadi pagi pas kamu udah berangkat.”

“Hebat juga bisa langsung nemuin sekolah aku. Gimana caranya tuh?”

“Nanya ke orang rumah. Terus nanya-nanya juga ke orang. Nyampe sini sempet bingung juga abis aku lupa minta nomor Hp kamu. Untungnya ketemu Zian.”

“Oh gitu. Ya udah langsung cabut yuk. Zi, gue langsung…” Lho kok si dodol nggak ada? Perasaan tadi dia masih di samping gue deh. “Hh, ya udahlah.”

Baru aja gue mau buka pintu mobilnya tapi tiba-tiba sebuah tangan dengan cepat ngeduluin gue buat buka pintunya. Xion! Yupz, dia sama sekali nggak ngebiarin gue buka  pintu. Setelah gue masuk dan duduk, baru deh dia masuk ke mobil.

Tanpa gue sadari, Zian ngamatin gue ama Xion dari jauh dengan tatapan benci ke arah Xion.

“Sial!” Gumamnya pelan.

**********

Di sekitar ‘calon’ kampus Xion ada cafe yang suasananya bagus. Jadi kita makan siang disitu. Masih disebut ‘calon’ kampus karena menurut keterangan dari Xion dia baru bakal masuk kampus 3 hari lagi.

“Tapi kayaknya besok masih harus ke kampus. Ada yang mau diurusin. Tau lha, administrasinya. Eh, es krimnya belepotan tuh di muka kamu.”

Huft, ya ampun! Bisa-bisanya gue makan es krim kayak anak kecil gini. Tanpa pikir panjang gue langsung ngelap muka gue pake tangan.

“Emang kamu nggak liat ada tisu yang disediain? Nih tisunya.” Aduh, masa gara-gara ada Xion gue sampe nggak merhatiin sekeliling gue. Sampai-sampai gue sama sekali nggak nyadar ada tisu di depan gue. Urgh… Ujung-ujungnya Xion juga yang nyodor tisu kedepan jidat gue.

“Nggak, aku nggak liat. Ya ampun…ckckck.”

Pas gue lagi ngelap-ngelap. Gue ngelirik kearah Xion. Tatapan matanya berkesan kayak dia lagi merhatiin gue lho. Apa mungkin ada hal lain yang lebih memalukan dari yang sekarang di gue ya?

“Hahaha, kamu tuh lucu banget ya.”

Gue? Lucu? Itu bermakna memuji atau menghina? Kalau para kunyuk atau si dodol Zian yang nyebut giyu sih gue seratus persen yakin kalau dia lagi menghina. Kalau Xion? Gue harus bales menghina atau bilang makasih atas pujiannya?

Karena nggak tau mau bales apa daripada salah gue mendingan diem. Gara-gara itu jadi geje lagi deh. Gue mau ngobrol tapi nggak tau mau ngomong apa. Dia juga sama, kayaknya nggak tau mau ngomongin apa. Jadi gue cuma bisa merhatiin dia makan. Cara makannya masih sama kayak tadi pagi. Begitu kaku kayak lagi makan di acara resmi kepresidenan.

“Kayaknya mesti buru-buru cari kos-an nih. Dari rumah kamu ke kampus jauh banget jaraknya.”

“Jadi kamu masih mau nge-kos?” Kata-kata ini benar-benar terlontar tiba-tiba tanpa sempat gue pikirin dulu.

“Itu kan emang tujuan awal aku. Jadi abis ini masih mau nemenin gue nyari kos-an?”

Kenapa sih gue ini pake nanya pertanyaan kayak tadi? Itu kan berkesan kalau gue nggak mau dia ngekos. Berkesan kayak gue pengen dia ada di deket gue terus. Kenapa ya? Rasanya gue belum terlalu kenal dia dan masih pengen lebih deket sama Xion.

“Ok.”

***********

“Kos-annya bagus harganya juga masuk akal.” Kata Xion setelah liat-liat salah satu komplek kos-an.

“Disini soal makan sama nyuci juga bisa tenang. Langsung ada catering sama tukang cuci. Itupun udah termasuk dari biaya kos-an yang dibayar perbulan. Kalau mau bisa mulai dipake 3 hari lagi. Soalnya masih perlu diberesin.” Pengelola kos nya masih nerangin seputar kos-an itu.  “Jadi kalian ngontrak berdua?”

“Eh, nggak kok Bu. Ini adek sepupu saya dia tinggal sama orang tuanya di pasteur jauh dari kampus saya. Makanya saya ngekos.”

“Oh, saya pikir istrinya. Jaman sekarang kan banyak yang nikah muda.”

Howalla sampe disangka istrinya. Nggak liat apa kalo gue masih imut gini? Wajar aja sih, yang diperhatiin kan Xion. Umurnya kan udah bisa dibilang dewasa.

“Kalau masih bujang yang tinggal di sebelah kamar ini cewek cantik lho.”

“Aduh Bu, saya mau nyewa kamar bukan cewek cantik.”

“Hha, cuma bercanda lagian siapa tau jodoh. Tuh yang baru diomongin dateng. Elin!”

Dari kejauhan terlihat sosok cantik dan jangkung yang make rok lumayan pendek. Mukanya terlihat segar dan rambutnya disanggul rapi. Tunggu yang dia pake itu salah satu baju karyawan hotel bintang lima. Itu berarti…

“Nah, ini Elin yang bakal jadi tetangga sebelah kamar kamu kalau kamu jadi ngontrak disini. Elin, ini Xion yang mau ngontrak kamar kosong di sebelah kamar kamu. Dia mahasiswa S2 di kampus deket sini. Kalo Elin, Elin ini kerja di hotel anu inu. Kalian seumuran kok.”

Akhirnya kita berdua kenalan sama nona Elin. Pembawaan Elin itu anggun dan tutur katanya lembut. Wajar, dia kan udah banyak latihan buat jadi PELAYAN hotel.

“Kalau gitu saya masuk ke kamar dulu. Permisi.”

Akhirnya masuk juga dia ke kamar. Nggak usah lama-lama deh di hadapan Xion. Semoga aja dia nggak bakalan ketemu Xion lagi. Tapi kalau ternyata Xion jadi ngontrak disini berart malahan bakal ketemu tiap hari. Aaaa!!! Tidaaaak!!!

“Kayaknya saya jadi ngontrak disini Bu. Bisa saya pindahkan barang-barangnya segera?”

Keliatan banget wajah sumigrahnya Bu Kos itu. Jelas seneng, rejekinya nambah lagi, “Kalau kamu mau mindahin barang-barang secepetnya udah bisa tapi kayak yang saya bilang tadi kamarnya baru bisa ditempatin 3 hari lagi.”

Oh-my-god!

**************

“Chika? Dari tadi kamu diem aja? Gimana kos-an yang barusan?”

Gue males ngejawab jadi gue diem aja pura-pura kecapekan. Gue keki banget, ngapain juga dia mesti ngambil kosan yang barusan. Kan masih banyak kosan lain yang isinya cowok semua.

“Chika?” Sekarang Xion malah ngelambai-lambaiin tangannya di depan muka gue sambil tetep konsentrasi nyetir.

“Nggak bagus, kekecilan.”

“Aku kan tinggal sendiri ngapain juga gede-gede. Emangnya aku mesti nyewa kamar yang gede biar bisa tinggal berdua kayak yang disangka Bu Kos yang tadi?”

Xion itu pinter banget mainin kata. Gue tau kalau maksud dia emang lagi maenin gue. Alih-alih bilang ‘biar bisa tinggal berdua sama kamu’ dia malah bilang ‘biar bisa tinggal berdua kayak yang disangka Bu Kos tadi’, “Ng…ya nggak gitu juga. Maksudnya kalau temen-temen kamu mau maen kesana gimana?”

“Hahaha, Chika…Chika… Aku ini mahasiswa S2 lho, bukannya mahasiswa bau kencur yang masih suka hangout bareng temen-temen atau nongkrong nggak jelas gitu. Pastinya bakal jarang banget sosialisasi sama orang sekampus. Lagian gue juga rencananya mau kerja. Kuliah sambil kerja. Jadwal kuliah S2 kan nggak padet-padet banget.”

Ya ya, mahasiswa S2 yang dewasa, Chik. Jelas beda sama dunia kamu yang kayak anak-anak. Lebih geje daripada mahasiswa bau kencur yang Xion bilang tadi. Nyadar donk Chik, dunia kamu sama Xion beda jauh!

“Udah ah, aku males ngomong. Capek.”

***********

Pagi hari yang ‘ripuh’ (merepotkan-bahasa Sunda) banget.

Awalnya gue mau nyamperin Zian karena udah mau jam tujuh tapi klakson Zian ngggak kedengeran. Tapi begitu gue keluar rumah mobilnya Zian lewat tapi malah sama sekali nggak meduliin gue. Jadi gue langsung lari ngejar tu mobil. Untung si Zian ngerti jadi dia langsung berhenti dan gue langsung aja naek ke mobilnya.

“Lo kemana sih kok lama banget? Ya udah, buruan jalan.”

“Masih mau juga lo bareng ma gue ternyata. Nggak bareng ma Om lo apa?” Lho kok Zian jadi sinis gitu?

“Om? Om siapa nih?”

“Xion, siapa lagi. Dia kan om om. Umurnya jauh beda ama kita-kita.”

“Lebay banget lo Zi. Cuma beda 8 taun.”

“Tapi tetep aja dia Om-om. Dunia dia ama kita pasti beda jauh. Ambil contoh simpel aja deh. Cara pacaran misalnya. Kalo kita pacaran paling nonton, pegangan tangan. Nah kalau dia? Ya lo ngerti sendiri maksud gue.”

Kalau dipikir-pikir kata-kata Zian ada benernya juga. Cara bersikap, cara bicara, pembawaan, beda jauh ama cowok-cowok di sekolah gue. Mungkin Xion itu lebih cocok sama wanita dewasa kayak si Elin yang kemaren. Urgh, inget itu gue jadi tambah bete jadinya.

“Hhh..” Gue cuma bisa menghela nafas.

Zian ngeliatin gue sambil ngeliatin senyumnya yang nggak pernah keliatan kalau dia lagi sok jutek. Trus juga dia ngacak-ngacak rambut gue lagi.

“Yam, lo tuh udah jelek jangan ditambah jelek donk. Jelek tau cemberut gitu. Emangnya kenapa sih?”

“Urgh, lo tuh rese ya, jadi mesti sisiran lagi deh gue. Tau ah!” Gue ngocek-ngocek tas gue. Nyari-nyari sisir, ketemu! Jadi gue ngaca-ngaca di mobil Zian buat sisiran.

“Yaelah Ayam, biasanya juga lo cerita ma gue.”

“Zian, gini ceritanya…” Akhirnya gue ceritain kejadian kemaren selengkep-lengkepnya ke Zian.

“Jadi lo cemburu ama si tante Elin itu?” Kata Zian begitu gue selesaiin ceritanya.

“Hah, cemburu?”

“Iya, emang apaan lagi tuh namanya kalau bukan cemburu.”

Aduh gue jadi tambah bingung gue cemburu? Tapi kan gue nggak cinta ama Xion, “Iya nggak tau deh.”

“Jadi lo cinta ama si om om itu?”

Satu lagi pertanyaan ngawur dari Zian. Nggak usah gue jawab deh, nggak penting.

*************

(Bersambung.. baca lanjutannya disini)

3 pemikiran pada “Cerpen teenlit – I’m in Love with my Cousin (part 2)

  1. Ping balik: Cerpen teenlit – I’m in Love with my cousin (part 1) | Angel's Blog

  2. Ping balik: Cerpen Teenlit – I’m in Love with my cousin (part 3 – END) | Angel's Blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s