Cerpen Teenlit – I’m in Love with my cousin (part 3 – END)

Baca sebelumnya disini

Udah malem tapi mata gue sama sekali nggak ngantuk. Ini semua gara-gara Xion. Kenapa sih gue kepikiran Xion mulu? Apalagi dia udah mau cabut dari rumah ini dua hari lagi. Malem besok bakal jadi malem terakhir dia di rumah ini. Mikirin itu jadi sedih banget rasanya.

Sekarang dia lagi apa ya di kamarnya? Apa dia kepikiran hal yang sama kayak yang gue pikirin sekarang? Kamar dia ada di sebelah kamar gue tapi gue nggak bisa jawab pertanyaan-pertanyaan gue sendiri yang seharusnya gampang gue jawab kalau gue bisa liat ke kamarnya.

“AAAAAaaaaa!!!” Saking frustasinya gue sampai teriak. Nggak terlalu kenceng sih tapi juga nggak terlalu pelan.

Tiba-tiba ada sms masuk. Nomor asing…

 

‘Chika belum tidur? -Xion-‘

Eh? Xion? Tau darimana nomor gue? Jadi Xion juga belum tidur. Hihi, lucu juga. Padahal kamar kita sebelahan tapi masih harus sms-an.

 

‘Sorry,yg td kdengern y?belum,td mnum kopi sh,hhe.dpt no ak drmn?’

 

Nggak lama kemudian balesannya dateng…

 

‘Dr Zian.bobo gih,ntar bsk telat lho.bsk free g?jln yuk.ak pngen nraktir km nih.’

 

Yah, berarti emang besok hari terakhirnya di rumah ini. Hari ketiga dia pasti udah sibuk pindahan jadi udah nggak sempet lagi buat jalan sebelum dia pindah ke kosan yang cukup jauh dari rumah gue.

 

‘Ok dhe😄 yaud, ak mw bo2 dlu…oyasumi nasai’

 

Gue pikir Xion nggak bakal bales lagi ternyata…

 

‘Met bobo juga, have a nice dream…’

 

************ ***

 

Xion ngajak gue ke BIP. Hebat juga dia, baru sebentar di Bandung udah tau tempat-tempat nongkrong tanpa mesti nanya-nanya dulu ke gue.

Selama kita jalan Xion bener-bener memperlakukan gue kayak putri. Bener-bener gentlemen abis. Gue bahkan udah nyuruh Zian buat niruin kelakuan Xion kalau dia emang pengen dapet cewek.

“Ehm, es krim kamu belepotan lagi di pipi.”

“Hah, masa sih?” Gue langsung ngeliat ke kaca. Ternyata kata-kata Xion bener. Kali ini gue nggak ngelap pake tangan tapi bermaksud ngelap pake tisu. Sebelum gue ngambil tisu diatas meja Xion lebih dulu ngambilin. Kalau kemaren dia cuma ngasih tisunya ke gue, sekarang dia langsung ngelapin ke pipi gue.

Deg-deg-deg gue ngitung detak jantung gue pelan-pelan. Satu…dua…tiga…kok nggak berenti berenti sih? Tatapan Xion, serius dan dalem banget. Dan tanpa gue sadar gue langsung megang tangan Xion yang lagi ngelapin muka gue.

Tiga puluh…tiga satu… udah berapa lama kita berdua diem di posisi kayak gini? Sampai akhirnya Hp gue bunyi.

“Zian yang sms! Aduh, ngapain sih ni anak nge forward sms nggak penting, hha.”

Abis makan langsung ke bioskop yang masih ada di dalem gedung BIP. Nonton film tapi gue sama sekali nggak bisa konsentrasi ke filmnya. Gue malah mandangin muka Xion sepanjang film itu diputer.

Tangan Xion ada tepat di sebelah tangan gue. Entah gue kerasukan setan apa yang jelas gue langsung menggenggam tangan dia tanpa ngelepasin pandangan gue ke dia.

Xion nyadar dan langsung rada kaget. Tapi begitu tatapan kita bertemu dia langsung bisa ngontrol mukanya dan kini keadaan berbalik. Dia yang ngegenggam tangan gue.

Pandangan gue beralih ke tangan gue yang terasa hangat dalam genggaman tangan Xion. Begitu gue balik lagi ke mukanya Xion dia senyum.

Sepanjang film gue sama sekali nggak ngerti ceritanya. Tapi gue seneeeeeeeng banget. Kok bisa sih? Xion? kalau orangnya bukan Xion sih wajar. Tapi ini beneran Xion. Sepupu gue yang umurnya 8 taun lebih tua dari gue. Mungkin bener kata Zian, gue udah naksir om om. Ya, gue udah suka banget sama om yang satu ini.

Akhirnya pas filmnya selesai gue ama Xion mutusin buat pulang karena emang udah malem. Dari bioskop ke parking area Xion sama sekali nggak ngelepasin tangannya. Itu yang ngebuat gue bingung. Kalau para Kunyuk yang bersikap kayak gitu ke gue gue sh biasa aja. Lagian emang mereka sering ngerangkul gue seenaknya. Kalau Xion? Apa ini berarti lain buat dia. Tapi kan gue udah dianggep adek sama dia. Aduh, tambah bingung gue.

“Film-nya gimana barusan? Seru ya!”

“Hehe, jujur ya, aku sama sekali nggak ngerti filmnya. Abisnya…”

“Abisnya?”

“Aku merhatiin kamu terus.” Hallah, kok bisa-bisanya gue ngomong kayak gini.

Raut wajah Xion berubah, “Ma…maksud kamu.”

“Jangan pura-pura nggak tau. Aku tau persis kalau kamu ngerti maksud aku.” Nada bicara gue aneh dan sama sekali nggak kayak gue. Arghhh!!!!! Gue tau persis kalau gue lagi kerasukan setan.     Sepanjang perjalanan suasana jadi aneh. Kacau! Ini semua gara-gara gue, pake ngomong yang nggak perlu lagi.

Nggak terasa akhirnya perjalanan jauh dari merdeka menuju pasteur-pun berlalu. Udah nyampe depan rumah malahan. Xion turun buat buka pager rumah, tapi…

“Tunggu!” gue narik tangan Xion sebelum dia sempet turun. Dia ngerti dan langsung nutup lagi pintu mobilnya.

“Maaf kalau kata-kata aku yang barusan aneh, nggak masuk akal, gila, atau apa deh. Tapi ini malem terakhir kamu di rumah ini besok kamu bakal sibuk ngurus pindahan. Setelah ini mungkin kita jarang ketemu jadi kalau nggak aku bilang sekarang entah kapan aku bisa bilang.”

Xion sama sekali nggak komentar apa-apa jadi gue bisa dengan tenang nerusin kata-kata gue, “Aku suka kamu kamu bisa nganggep aku gila, mengingat posisi kita. Kita emang sepupu dan kamu jauh lebih dewasa dari aku. Tapi kata-kata aku sekarang nggak bohong.”

Xion masih nggak komentar, “Makasih udah ngedengerin. Begitu kita turun dari mobil ini anggep aja aku nggak ngomong apa-apa.”

Gue bener-bener nggak ngerti sama diri gue sekarang. Gue emang nggak tau diri sampai bilang hal kayak gitu ke Xion. Gue nggak punya muka lagi, jadi gue langsung turun dari mobil dan lari sekenceng-kencengnya ke kamar. Gue nggak langsung masuk tapi diem dulu di depan pintu kamar gue yang ada tepat di sebelah pintu kamar Xion. Malem besok kamar di sebelah gue kosong lagi tanpa Xion. Inget itu air mata gue jadi tumpah.

“Hiks…hiks… gue bego sih!”

Tiba-tiba sepasang tangan meluk gue dari belakang. Tanpa gue harus noleh buat ngeliat orangnya gue bisa tau dari parfumnya, “Xion?”

Sekarang Xion nyiumin rambut gue, geli. Begitu gue ngebalik Xion langsung nyium pipi gue, “Met bobo Chika, have a nice dream.”

Eh???

 

************

 

“Zi, kok lo diem aja sih? Kasih selamat, respon, atau gimana gitu.” Gue baru aja nyeritain semua kejadian kemaren ke Zian waktu jam istirahat sekolah. Ternyata kalau dipikr-pikr gue jarang ngobrol ama Zian kalau masih di sekolah. Makanya sekarang gue nyamperin dia. Ngobrol di mobil mulu bosen!

“Emangnya perlu ya kata ‘selamat’ dari gue?”

“Nggak perlu sih tapi kalau lo nggak ngasih selamat berarti gue nggak bakalan nraktir lo!”

“Iya…iya…selamat! Puas!”

“Hhe, gitu donk. Ntar pulang sekolah jalan yuk. Gue yang traktir. Ok!”

Bukannya seneng Zian malah keliatannya bete banget. Malah dari tadi dia sama sekali nggak ngeliat kearah gue selama kita ngobrol, “Jadi akhirnya lo jadian sama om om itu? Umurnya kan beda jauh sama lo. Dulu lo sendiri yang bilang kalo lo ogah jadian sama om om.”

“Biarin aja kan gue juga bisa belajar supaya jadi lebih dewasa. Banyak kali pasangan yang umurnya beda jauh bahkan sampai 20 taun. Nggak tau apa?”

“Dewasa sebelum waktunya itu nggak baik tau!” Sekarang Zian ngacak-ngacak rambut gue sama kayak yang Xion lakuin kemaren. “Ayam…ayam…”

 

***********

 

Jadian? Enggak? Jadian? Enggak? Gue masih pusing sendiri. Berhari-hari gue mikirin soal itu. Gue ini jadian atau nggak sih? Waktu itu kan Xion nggak ngasih jawaban apapun. Nggak iya, tapi juga nggak bukan. Hh.. kalau ternyata gue cuma kegeeran duluan gimana? Tapi nggak mungkin juga ada orang nolak dengan nyium kayak gitu. Hhh…

 

‘Chika,km d rmh?kykx brg ak msh ad yg ktinggaln’

 

Xion sms? Baru aja dipikirin. Emang ternyata pikiran gue ama dia terkoneksi dengan baik.

 

‘Ad,mw dtg kpn?’

 

Balesan dari Xion singkat banget…

 

‘Skrg’

 

Sejam kemudian mobil Xion udah nangkring depan rumah. Begitu gue buka, “Xion!”

Udah dua minggu gue nggak ketemu sama Xion semenjak kejadian itu. Sms juga nggak. Sebenernya gue pengen nge-sms dia duluan, tapi gue malu.

“Sendirian aja di rumah, Chika? Oh ya barang yang ketinggalan itu…”

“Ng..aku nggak tau. Mungkin masih ada di kamar Roxas.”

Xion, emangnya lo nggak bisa ngeliat muka gue? Gue tuh masih penasaran. Kenapa lo bertindak seakan-akan nggak terjadi apa-apa? Atau jangan-jangan ini karena perintah gue sebelum turun mobil waktu itu? Yang bilang supaya kita lupain semuanya? Tapi kalau emang karena kata-kata gue waktu itu ngapain juga lo nyium gue?

“Ng…Xion?”

“Iya?”

“Aku…aku…” Aku mau bilang kalau aku sayang kamu tapi kok kayak ke-rem gini sih?

“Aku sayang kamu.” Xion motong kata-kata gue sebelum gue ngucapin yang barusan mau gue ucapin. Hah? Nggak salah denger kan gue? Xion ngomong kalau dia sayang gue?

 

**********

 

Well, sekarang setelah  gue pikir semuanya jelas, gue makin aneh, nggak tentu, dan belagak jadi detektif. Yupz, mencari tau siapa Xion. Maksud gue selama ini kan sosok dia asing banget buat gue, gue bahkan hampir nggak tau apa-apa tentang dia. Bahkan nama lengkap dia aja gue nggak tau. Nama dia di facebook gue juga nggak ada.

Sebenernya gue mau nanya-nanya langsung ke dia, cuma nggak banget gitu lho. Ntar dia pikir gue sama sekali nggak peduli sama dia karena nggak tau apa-apa tentang dia. Mau nanya Vincent atau Roxas? Kalo gue ngirim email takut mereka kelamaan balesnya. Telpon atau sms mereka juga mahal. Kalo sama para kunyuk? Gue takut mereka curiga kaena gue nggak mau hubungan gue sama dia ketauan ma orang lain. Tapi kalo nggak sama kunyuk-kunyuk itu sama siapa lagi gue mau nanya?

Kunyuk yang paling bisa gue percaya? Nggak ada! Tapi gue putusin buat nanya ke EJ. Walaupun dia emang slengean tapi untuk hal kayak gini dia yang paling bisa diajak kerjasama.

“Je?”

“Ayam! Ngapain lo nelpon gue? Kangen ya?”

“Eh bego, kalo gue nelpon lo berarti gue ada perlu.”

“Ada apaan?”

Akhirnya gue nanya ke EJ pertanyaan-pertanyaan tentang Xion. Gue cerita sedikit juga tentang hubungan gue sama dia. Tolong garisbawahi kata ‘sedikit’ karena gue emang bener-bener cerita sekilas aja supaya dia nggak terlalu dapet gambaran gimana persisnya kita sekarang.

“Eh, lo tau nggak kalau ternyata Om Ferdi bokapnya Xion itu anak angkat kakek kita?”

“Eh?”

 

***********

 

Gue baru sadar kalau ternyata gue nggak pernah ke kos-an ion menjak dia pindah. Jadi berhubung Zian mau ke planet dago, gue nebeng sama dia buat ke kos-an Xion.

“Dasar lo ngerepotin gue aja!” Zian emang nggak berubah. Tapi perasaan akhir-akhir ini Zian jadi makin galak, makin jutek, makin nyebelin.

“Alah lo, nebeng doank juga. Lagian kan lo juga sendirian. Lo tau nggak penyebab kemacetan itu lantaran kendaraan terlalu banyak. Masa’ satu mobil satu orang. Jadi daripada gue nambah kemacetan dengan bawa mobil sendiri, mendingan gue nebeng sama lo.”

“Terus pulangnya gimana? Lo mau naek angkot?”

“Ya nggak lah, Zi. Pulangnya juga gue nebeng sama lo. Ok! Kalau lo udah beres sms aja gue biar gue nyusul. Nggak ngerepotin kan?”

“Urgh, terserah lah.”

Awalnya gue mau turun di planet dago aja biar sisa perjalanan gue terusin sendiri. Maksudnya sih biar nggak ngerepotin dia. Tapi ternyata dia nanya letak kos-an Xion. Dia bilang dia mau nganterin, walaupun dia ngomong dengan cara yang jutek. Tuh kan apa gue bilang, walaupun mulutnya kasar tapi hatinya baek.

“Thanks, Zi. Gue nyamperin Xion dulu ya.”

Kalo sebelumnya gue pernah narik tangan Xion sebelum dia turun dari mobil sekarang tangan gue yang ditarik Zian sebelum gue sempet turun, “Nggak usah nyusul gue. Kalo gue udah selesai langsung gue jemput.”

“Ng…Iya Zi, makasih sebelumnya. Eh, udahan donk gue masuk masuk nih.”

Zian diem sama sekali nggak ngerespon gue atau bahkan nggak ngeliat kearah gue selama gue. Malahan dia cuma nunduk aneh gitu, “Hati-hati ya, Chika.”

Abis mobil Zian ngilang baru aja gue nyadar. Tadi Zian manggil gue apa? Chika? Setelah sekian taun dia nggak manggil gue Chika tiba-tiba dia manggil gue Chika? Hah, kenapa gue seneng ya cuma gara-gara dia manggil gue Chika?

Kosannya sepi mobil Xion juga nggak keliatan di parkiran. Gue kan mau bikin kejutan karena tiba-tiba dateng, eh Xionnya malah nggak ada. Kamarnya kosong. Masa’ gue nunggu disini sampai dia pulang dan gue juga nggak tau kapan dia pulang. Mau nyusul Zian? Huh, gue takut ngeganggu urusan dia.

Saat gaje gini gue cuma duduk di depan pintu kamar Xion…

“Eh, serius deh, tadi aku kagum banget sama kamu. Kalo tadi nggak ada kamu aku nggak bisa ngapa-ngapin lho. Makassi ya.” Suara anggun dan lembut itu berbicara.

“Biasa aja kali. lagian rasanya aku juga nggak ngapa-ngapain.”

Dua suara yang kayaknya pernah gue denger kedengeran dari arah tangga. Suara yang cowoknya itu jelas suara Xion. Suara ceweknya?     Akhirnya mereka berdua nyampe juga di depan pintu tanpa sedikitpun sadar kalau gue ada disana, “Sekali lagi makasih, Xion.”

Ternyata itu Elin dan Elin langsung nyium pipi Xion. Bener-bener jelas dan nyata di mata gue. Setelah itu Elin langsung masuk ke kamarnya. Xion juga masuk ke kamarnya tanpa sedikitpun nyadar kalau gue ada disana.

Gue marah, gue kesel, keliatan banget kalau Xion sama sekali nggak keberatan kalau Elin nyium pipi dia. Kenapa sih! Gue jadi gondok gini!

“Hei Xion.” Akhirnya gue masuk juga ke kamarnya dan keliatannya dia udah selesai ganti baju. Sekarang dia pake kaos oblong biasa.

“Hei! Kenapa nggak ngomong kalau mau kesini. Kan bisa aku jemput.”

Aku cuma senyum. Yakin kalau kamu bisa jemput? Perasaan tadi aja kamu malah pulang bareng Elin, “Oh ya Xion, Elin masih tinggal di sebelah?”

“Masih kok. Kenapa tiba-tiba nanyain Elin?”

“Ng…Nggak kenapa-napa, iseng aja.” Sebenernya gue pengen marah ke dia. Bukannya gue nggak tega tapi gue harus udah siap dengan yang kayak gini. Zian udah ngewanti-wanti ke gue kalau dunia gue ama Xion emang beda jauh kan? Dicium temen ceweknya mungkin itu biasa aja bagi dia. Iya kan?

“Kebetulan dia pulang lebih cepet. Tadi Elin ada masalah di hotel jadi dia diizinin pulang cepet buat nenangin pikiran. Kebetulan kerjaan aku juga udah selesai jadi aku pulang bareng Elin. Oh ya, aku belum ngasih tau kan kalau aku udah dapet kerjaan? Aku kerja di tempat yang sama kayak Elin.”

“Oh…”

Entah kenapa tapi kayaknya gue ngerasa kalau Elin sama Xion makin lama makin deket. Bukan cuma sekedar tetangga tapi juga temen sekantor, temen curhat, atau bahakan mungkin lebih dari itu semua. Nggak tau lah…

“Oh ya, kenapa kamu nggak bilang kalau sebenernya kita nggak punya hubungan darah sama sekali. Aku baru tau dari EJ. Itu bener?”

Entah kenapa wajah Xion keliatannya kecewa banget, “Iya, itu bener.”

Kalau emang itu bener kenapa dia keliatan kecewa dan nyesel? Padahal kan bagus, seenggaknya kita bebas punya hubungan kayak gini. Bapaknya kan cuma anak angkat di keluarga kita.

Tiba-tiba ada sms masuk ke hape gue…

 

‘Gue udah di depan -zian- ‘

 

Ya ampun, baru aja gue ketemu Xion, Zian udah ngejemput duluan! Ini gara-gara gue nungguin Xion barusan pastinya. Coba kalau Xion pulang cepet, mungkin kita udah ngobrol daritadi. Yah, salah gue juga sih nggak nanya dulu dia ada di kosannya ato nggak. Tak lama kemudian terdengar klakson panjang khas Zian dari depan kosan Xion.

“Xion, Zian udah jemput, gue balik dulu yah.”

 

**********

 

Rumah sepi banget. Papa sama mama udah berangkat kerja dari tadi. Gue nggak enak badan. Rasanya pusing banget sampai-sampai gue nggak masuk sekolah.

Tadi pagi Zian udah ngebunyiin klakson panjang khas dia tapi gue nggak nyamperin. Mungkin karena kesel nggak gue tanggepin akhirnya Zian masuk ke rumah gue dan ngeliat keadaan gue. Sekalian aja gue titip surat buat sekolah ngabarin kalau gue nggak bakal masuk.

“Xion…”

Saat kayak gini gue pengeeeen banget Xion perhatian sama gue. Perasaan akhir-akhir ini selalu gue yang perhatian sama dia. Gue tau kalau Xion sibuk banget sama kuliah and kerjaannya. Tapi…

Dengan tenaga seadanya gue coba telepon Xion.

“Halo.”

“Halo? Xion? Xion, kamu ke rumah donk pliiiiissss…..”

“Sorry banget lho tapi aku beneran sibuk banget.”

“Uh kenapa sih kamu sibuk terus? Lagian emang kamu sibuk ngapain sih? Sibuk pacaran sama Elin? Mentang-mentang sekarang sekantor sama dia. Please Xion, Pliiissss Aku mohon banget kamu ke rumah sekarang.”

Untuk pertama kalinya gue denger Xion dengan suara tinggi, “Kamu kenapa sih, Chik? Aku kan tadi udah bilang kalau aku sibuk. Kok kamu kayak anak kecil gitu sih?”

“Ta…Tapi…”

“Sekali lagi aku bilang kalau aku sibuk. Aku bener-bener nggak bisa, titik!”

Tuuut…tuuuttt… Xion udah nutup telepon duluan…

Tapi aku lagi sakit, Xion…

 

**************

 

Makin lama aku makin nggak ngertiin Xion. Sikapnya sekarang aneh banget. Mungkin karena dia di pusat kota Bandung sedangkan gue di pasteur yang jaraknya lumayan jauh kita jadi jarang ketemu.

“Zian, menurut lo gimana?”

“Ya nggak gimana-gimana. Lagian kayak nggak ada cowok lain aja. Sepupu sendiri lo pacarin.”

“Kan gue udah bilang kalo gue sama dia ternyata bukan sepupu asli. Bokapnya tu ternyata anak angkat kakek gue. Ah, lo gimana sih.”

Hari Minggu gini temen-temen lagi pada jalan sama cowoknya masing-masing. Mestinya gue juga jalan sama Xion. Tapi Xion udah bener-bener ngilang tanpa kabar. Eh malah Zian yang nangkring ke rumah gue.

“Zi, emang lo nggak kepikiran apa buat macarin cewek. Emangnya nggak ada cewek yang lo suka? Gue juga nggak pernah ngeliatin lo ngedeketin cewek.”

Bukannya ngejawab Zian malah kabur ke dapur rumah gue dan seenaknya ngambil 2 gelas  minuman dari kulkas gue. Yah, rumah gue udah kayak rumah dia sendiri sih. Abis gitu baru dia balik sambil ngasih segelas jus jeruk ke gue.

“Thanks.”

“Yoi. Sebenernya sekarang juga gue lagi ngedeketin cewek yang gue suka kok. Lo aja yang nggak tau.”

“Ih jahat! Lo kok nggak pernah cerita ke gue? Padahal selama ini…”

Belum sempet gue ngelanjutin kata-kata gue, Zian udah motong duluan, “Selama ini lo kan nggak pernah perhatian ke gue, makanya lo nggak tau.”

Gue diem mikirin kata-kata Zian. Gue baru nyadar kalo gue jaraaaang banget merhatiin Zian. Padahal selama ini Zian perhatian banget ke gue. Waktu gue sakit dia yang nyamperin gue, padahal Xion sama sekali nggak peduli. Kalo gue ada masalah pasti gue cerita ke Zian. Sedangkan gue? Emangnya gue udah ngelakuin apa buat Zian? “Kalo emang lo pengen jalan sama Xion, kenapa lo nggak telpon dia aja. Siapa tau dia juga pengen jalan.”

Iya juga ya, kenapa nggak gue aja yang duluan ngajak dia jalan.

“Halo?”

“Halo Xion? Xion, ni Chika. Xion, jalan yuk! Aku lagi geje nih.”

“Maaf lagi ni Chik, hari ini temen aku nikah jadi aku mesti pergi ke kondangan temen aku.”

“Oh gitu, gue ikut ya!”

“Eh?”

 

***************

 

“Wah, pestanya keren banget. Xion, kamu kok diem aja sih dari tadi?”

 

“Ng…ya abis nggak ada yang mau aku omongin sih, Chik.”

Wajah Xion dari tadi cemas mulu, kayak lagi nungguin seseorang. Baru dateng dia cuma berdiri dan terus ngeliatin pintu depan. Palingan dia nungguin temennya entah siapa.

Uh Xion, makin hari dia makin dingin aja. Mana gue dari tadi dikacangin mulu. Xion sibuk sama temen-temennya. Wajar sih, ini kan pestanya orang-orang dewasa kayak Xion. Anak kecil kayak gue jelas nggak bakal diajak ngomong. Hh, kayaknya gue emang harus lebih banyak bersabar gara-gara gue cinta sama Xion.

“Xion!” Lagi-lagi suara cewek sok anggun yang nyamperin Xion. Ya, siapa lagi kalo bukan Elin. Ih, nyebelin banget sih. Ngapain juga dia ada disini?

“Elin, kamu lama banget sih? Aku udah nungguin dari tadi lho.” Oke, lengkaplah sudah penderitaan gue. Xion malah sibuk berurusan sama Nona Elin yang satu ini dan gue mungkin udah kayak kerikil bagi dia. Kerikil itu ada tapi nggak pernah dipeduliin. Dan itulah gue. Fakta lain yang gue dapet adalah Xion ternyata nungguin Elin. Oh, jadi yang dari tadi dia tungguin itu Elin! Pantesan pas Elin udah nyampe wajahnya langsung sumigrah senyam-senyum gitu.

“Kalo gitu kita nyalaminnya barengan. Aku belum ngasih selamat ke yang nikah soalnya. Aku kan nungguin kamu dulu.” Kata Xion ke Elin. Ternyata emang Xion itu baek ke semua cewek ya. Gue jadi inget waktu hari kedua Xion tinggal di rumah gue. Waktu dia sengaja nggak makan duluan karena nungguin gue. Hh, ternyata itu bukan karena gue istimewa tapi karena emang sifatnya udah kayak gitu. Gue aja yang kegeeran. Nyebelin!

“Selamet ya…” Kata mereka berdua ke pasangan penganten yang baru nikah itu sambil pake tradisi cipika-cipiki. Temen-temennya Xion udah pada nikah gitu berarti emang Xion itu udah tua. Hh, kalo ngeliat situasi kayak gini baru deh gue sangat sadar kalo jarak antara gue sama Xion jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhh banget.

“Makasih. Ditunggu lho undangan susulannya.” Kata sang pengantin cewek kearah Xion dan Elin. “Udah punya calon belon? Tapi kayaknya Xion udah punya calon ya?”

Si pengantin cewek ngelirik kearah gue waktu gue ngasih selamet ke dia secara langsung, “Yang ini past calonnya Xion kan?”

“Ehem!” Xion malah berdehem nggak jelas. “Dia bukan calon aku dia adek sepupu aku.”

“Eh maaf, salah ya. Ya udah kenapa lo nggak sama Elin aja? Kan sama-sama sendiri tuh, hha.”

Xion? Jadi selama ini? Oke, gue tau! Jadi selama ini gue cuma dianggep mainan sama Xion. Jelas aja, mestinya gue nyadar dari dulu. Anak kecil kayak gue nggak mungkin Xion bisa serius sama gue.

Setelah itu gue langsung pergi dan pulang sendirian. Gue benci! Benci! Benci sama Xion!

***********

 

“Udah donk Chik, cup…cup…cup…Lo mau es krim? Permen? Ato Balon? Biar gue beliin deh. Udahan donk nangisnya. Ntar nyokap lo malah nyangka gue yang bikin lo nangis.”

“Ih, gue nggak mau! Gue bukan anak kecil lagi tau!”

Kamar gue udah bener-bener nggak berbentuk. Tisu bertebaran dimana-mana. Buku-buku juga udah bertebaran karena gue ngelampiasin kemarahan gue ke barang-barang yang ada di kamar gue juga ke Zian yang entah kenapa akhir-akhir ini sering banget ngejadiin rumah gue sebagai tempat tongkrongannya.

“Jadi lo maunya apa?”

“Gue mau Xion!”

Gue masih nangis di balkon rumah gue yang ada di lantai 2. Dinginnya malam makin kerasa kalau disini. Bintang-bintang juga udah mulai bermunculan. Tapi kenapa sih di otak gue bintang-bintang itu kayak ngebentuk rasi bintang wajah Xion. Dunia emang kejam!

“Ya udah kalo lo maunya gitu.” Zian kemudian bangkit dan mengambil kunci mobilnya. “Ayo berangkat.”

“Hah? Berangkat kemana?”

“Ya ke kosan Xion lha. Tadi lo bilang lo cuma pengen Xion.”

“Tapi kan sekarang udah malem, Zi. Terus kosan Xion kan jauh.”

“Cerewet, ngapain lo yang mikir? Kan gue yang bakal nyetir. Udah cepet berangkat kalo nggak gue gendong lo!”

“Kyaaa!!!! Turunin gue Ziaaaannn!!!!”

 

******************

 

Akhirnya mobil Zian nyampe juga di depan kosan Xion setelah perjalanan yang memakan waktu cukup lama. Tapi gue masih belum turun. Gue masih belum siap.

“Zi, kalo gue turun, gue mau ngapain?”

“Ayam bego! Ya lo turun, temuin Xion, terus minta kejelasan dari dia. Gitu aja susah.”

Akhirnya dengan langkah gemeteran gue turun dari mobil terus naek tangga masih dengan kaki gemeteran. Urgh, ngapain sih Xion pake nyewa kamar di lantai 2? Kan gue jadi gemeteran naik tangganya. Kalo gue jatoh gimana coba!

“Aku serius Elin dan aku nggak pernah seseirus ini.” Itu suara Xion! Xion ada di kamar Elin. Pintu kamar Elin kebuka jadi guue bisa liat jelas apa yang terjadi disana. Xion berdiri di belakang Elin, sedang terpaku menatap Elin sementara Elin justru membelakangi Xion.

“Gimana aku tau kamu serius atau nggak kalau kamu sama sekali nggak ngebuktiin ucapan kamu. Udah beberapa kali kamu bilang kalau kamu cinta aku tapi kamu sama sekali belum bilang apa-apa soal ini ke Chika.” Deg! Gue diomongin? “Aku tahu kalo selama ini kamu cuma nganggep Chika sebagai adek. Tapi gimana dengan Chika? Xion, aku bisa liat dengan jelas kalau Chika nganggep kamu serius sama dia. Kalau emang kamu cinta sama aku, kamu harus kasih ketegasan ke Chika!”

“Ketegasan kayak gimana yang kamu minta?”

Kali ini Elin menatap langsung ke mata Xion, “Bilang ke Chika kalau sebenarnya kamu nggak pernah cinta sama dia.”

Tak terasa air mata gue langsung netes begitu ngedenger yang sebenarnya. Langsung gue keluar dari tempat persembunyian gue buat ngasih tau secara nggak langsung kalau gue ngedenger semuanya.    “Chika?” Xion kaget banget waktu liat gue. Tapi gue nggak peduli. Gue langsung turun tangga dan langsung masuk mobil Zian. Zian udah nunggu sambil tiduran.

“Zian, langsung cabut aja!”

“Aduh, iya bentar Chik. Kok lo masih nangis sih?”

“Udah, pokoknya cepet pergi, Zian!”

 

Mobil Zian langsung melaju seperti yang kuperintahkan. Waktu nengok ke belakang sama sekali nggak ada tanda-tanda kalau Xion ngejar gue. Dengan begini jelas semuanya. Jelas siapa yang Xion pilih dan pilihan itu ternyata bukan gue.

 

*******************

 

Gue berusaha buat nggak menghubungi Xion lagi dan ngelanjutin hari-hari gue kayak biasa. Pagi-pagi dijemput Zian, sekolah, terus pulang bareng Zian, les, ngerjain PR, dan tidur. Hampir setiap hari berlangsung sama. Dan sekarang di sekolah.

“Ayam! Mau di sekolah sampe kapan lo? Gue udah mau balik nih.”

“Iya…bentar…” Gue ngambil tas dan baru mau mulai jalan. Tapi baru aja 1 langkah gue hampir jatoh saking lemesnya. Untung aja Zian langsung nangkep gue.

“Lemes banget lo, Yam. Kenapa sih akhir-akhir ini lo lemeeesss terus, kayak nggak ada tenaga sama sekali. Kayak nggak ada semangat hidup tau nggak!”

“Iya, sorry ya, Zi. Jadi balik nggak?”

“Ya jadi lha.”

Begitu nyampe depan gerbang langsung gue ketemu mobil plat ‘DK’ yang sangat gue kenal. Empu yang punya mobil langsung keluar begitu ngeliat gue. Ya, siapa lagi kalau bukan Xion.

“Chika!”

Gue yang males ketemu Xion langsung kabur tapi Xion langsung ngejar gue dan dia berhasil, “Chika, please Chika. Kita perlu ngomong sebentar aja.”

Dengan nada bicara sejutek mungkin gue nahan hati gue yang sakit banget supaya bisa ngomong sama Xion, “Ya udah ngomong aja! Gue kasih waktu 5 menit!”

“Kita ngobrol di mobil aku aja ya, Chik.”

Gue setuju dengan syarat dari Xion. Jadi gue ngikutin Xion ke mobil sementara Zian gue minta buat nungguin gue di mobilnya.

“Chika, tentang apa yang aku omongin malem itu sama Elin……”

Gue narik napas sebentar, “Ya, terusin!”

“Aku mau kamu tau kalau apa yang kita bicarain waktu itu emang serius. Aku…..” Xion terlihat ragu-ragu untuk melanjutkan pembicaraanya.

“Kamu cinta sama Elin kan? Aku denger dengan JELAS kok waktu itu.”

“Maaf. Kamu bisa ngerti kan kalau kamu ada di posisi aku. Aku emang nggak pernah bilang cinta ke kamu. Sayang yang aku ungkapin selama ini sebatas sayang kakak kepada adek. Sekali lagi aku minta maaf. Aku sama sekali nggak nolak kamu karena itu mungkin bisa ngerusak hubungan kita sebagai sepupu. Tapi aku juga nggak bisa nerima kamu karena aku nggak memiliki perasaan lebih daripada sebagai kakak pada adeknya. Jujur aku pusing banget waktu kamu nyatain hal itu ke aku, tapi….” Xion menarik nafas panjang. “Maafin aku.”

“Nggak perlu minta maaf. Nggak ada yang salah dalam cinta.”

“Makasih Chik, kamu lebih dewasa dari yang aku kira. Lagipula kita kan sepupuan nggak mungkin juga kalo hubungan kita tetep di terusin, iya kan?” Biarpun kamu bilang aku dewasa, tapi perasaan kamu ke aku nggak bisa berubah kan? “Kamu bakal tetep adi adek sepupu aku yang ngegemesin.”

Gue berusaha nahan air mata supaya gue nggak nangis waktu gue bilang ini, “Makasih Xion, semoga hubungan kamu sama Elin lancar-lancar aja.”

Tanpa ngeliat lagi wajah Xion, gue langsung turun dari mobil Xion dan langsung lari menghambur ke pelukan Zian yang ternyata nungguin gue di luar mobilnya.”

“Lo boleh kok nangis sepuasnya sekarang. Tapi gue minta besok lo udah jadi ayam yang biasanya ceria. Lo mulai bisa nyoba buat buka hati lo buat orang lain.”

“Hiks…hiks…Gue bukan ayam, Zian.”

 

****************

 

Malam Minggu yang ramai akhirnya datang lagi. Para kunyuk seperti biasa mampir ke Bandung buat ngerayain weekend mereka di Bandung. Mau jalan-jalan ke puncak, katanya.

“Oy, ajak Xion yuk. Biar gue bisa gantian nyupir sama dia. Masa’ tiap kita jalan gue mulu yang nyetir. Chik, telponnin Xion gih.”

Lagi-lagi gue kaget waktu denger nama Xion. Ternyata gue emang belum bisa ngelepas Xion sepenuhnya. Gue langsung masuk ke kamar gue dan ngeringkuk dibalik selimut, “Ng…lo aja yang telpon Xion ya. Gue nggak ikut kayaknya. Gue tiba-tiba meriang gitu. Nggak enak body.”

“Alah, alesan lo, Yam. Ya udah, mana HP lo, biar gue yang nelpon Xion.”

Dengan sangat terpaksa gue ngasih HP gue ke EJ. Sementara EJ nelpon Xion dan entah apa yang mereka bicarakan karena gue sama sekali nggak bisa denger, gue terus pura-pura batuk buat mantepin acting gue. Biar mereka percaya kalau gue sakit.

EJ menutup sambungan telpon dengan tatapan penuh kekecewaan, “Xion nggak bisa ikut. Dia mesti beres-beres soalnya besok dia mau ke Aussie. Nerusin kuliah disana. Mungkin kita nggak bakal ketemu Xion untuk waktu yang lama. Gimana kalau besok kita bantuin Xion sekalian nganterin dia ke bandara.”

Tanpa pikir panjang gue langsung keluar dari selimut gue dan langsung keluar rumah. Gue langsung lari menuju rumah Zian tanpa peduli pada para Kunyuk yang keheranan dengan tingkah gue.

“Zian…”  Zian ngambil sapu tangan buat ngelap air mata gue yang dari tadi ngalir terus nggak mau berenti, “Xion mau ke Aussie, Zi. Gue nggak mau dia jauh-jauh. Hue…hiks…hiks…”

Lagi-lagi Zian meluk gue kayak waktu dia meluk gue waktu gue lagi nangis di sekolah, “Mungkin emang lebih baik kayak gini, Chik. Gue tau ini bakal berat banget buat lo tapi ini baik buat lo bedua. Dengan jauhnya Xion, lo bisa normalin lagi hubungan dia sama lo. Supaya waktu dia kembali nanti kamu udah bener-bener bisa ngadepin dia sebagai kakak sepupu kamu.”

“Iya tapi….”

“Lo juga bisa bebas buat suka lagi sama orang lain. Sama orang lain yang bukan cinta terlarang.”

Gue terharu waktu denger kata-kata Zian. Selama ini Zian baek banget ke gue dan lagipula dia kan bukan cinta terlarang gue.  Mungkin dia satu-satunya orang lain yang bisa gue percaya selain bonyok, sodara-sodara cowok gue, juga sepupu-sepupu gue. Gue pengen hubungan gue sama Zian tetep deket. Bahkan kalau bisa jadi lebih deket lagi.

Ah, gue baru inget kalau Roxas sama Vincent nitipin gue ke dia.

“Zian…”

“Mmm…”

“Lo janji ya nggak bakal pernah tinggalin gue.”

Pelukan Zian rasanya terasa makin kuat, “Janji!!”

 

***********

10 pemikiran pada “Cerpen Teenlit – I’m in Love with my cousin (part 3 – END)

  1. Ping balik: Cerpen teenlit – I’m in Love with my Cousin (part 2) | Angel's Blog

  2. kkkkkkkkkeeeeeeeeerrrrrrrrreeeeeeeeennnnnnnnn…deh critanya..bahasanya ringan…rasanya kyak lg baca diary maksud’ya feelnya dapet…ijin share link’ya ya biar bnyak yg baca😀

  3. SO SWEET’jdi pngen nangis tp malu lg d kntor”nangis gue krna mirip sma apa yang gue rasainnnn 7 thun yank lalu dan smpai ini masih mmbekassss…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s