Cerpen Teenlit – I’m in Love with my cousin (part 3 – END)

Baca sebelumnya disini

Udah malem tapi mata gue sama sekali nggak ngantuk. Ini semua gara-gara Xion. Kenapa sih gue kepikiran Xion mulu? Apalagi dia udah mau cabut dari rumah ini dua hari lagi. Malem besok bakal jadi malem terakhir dia di rumah ini. Mikirin itu jadi sedih banget rasanya.

Sekarang dia lagi apa ya di kamarnya? Apa dia kepikiran hal yang sama kayak yang gue pikirin sekarang? Kamar dia ada di sebelah kamar gue tapi gue nggak bisa jawab pertanyaan-pertanyaan gue sendiri yang seharusnya gampang gue jawab kalau gue bisa liat ke kamarnya.

“AAAAAaaaaa!!!” Saking frustasinya gue sampai teriak. Nggak terlalu kenceng sih tapi juga nggak terlalu pelan.

Tiba-tiba ada sms masuk. Nomor asing…

 

‘Chika belum tidur? -Xion-‘

Baca lebih lanjut

Cerpen teenlit – I’m in Love with my Cousin (part 2)

Baca sebelumnya disini

————————————————————-

“Pagi Chika.” Pas gue baru buka pintu gue langsung papasan sama Xion. Gue baru inget kalau kamar kita sebelahan! Aduh, papasan sama Xion pas aku lagi berantakan gini? Belon mandi lagi. Di rumah gue emang nggak ada kamar mandi pribadi di masing-masing kamar kecuali kamar bonyok. Di masing-masing lantai ada satu kamar mandi. Berarti mulai sekarang kamar mandi di lantai dua gue pake berdua ama Xion.

“Hoaaeemmmm pagi. Nggak sarapan?”

“Baru selesai mandi. Mandi gih, kamar mandi udah kosong. Oh ya, tante nitip pesen katanya tante sama om berangkat duluan soalya mereka mau pada ke Sumedang. Mungkin pulangnya baru ntar sore.”

“Oh, gitu. Iya sih, mama udah bilang mau ke Sumedang. Ya udah, aku mandi dulu ya.” Ya ampun, kok gue jadi ketularan Xion sih? Ber aku-kamu ria. Hm…hm…

“Aku tunggu di bawah ya.”

“Ok.” Baca lebih lanjut

Cerpen teenlit – I’m in Love with my cousin (part 1)

Di setiap intro aku selalu bilang kalau aku bukan hanya penulisFF tapi juga penulis cerita teenlit.. Mungkin banyak yang nggak percaya sampai aku bener-bener nge-post teenlitku sendiri. Well, baiklah, aku bakalan ngepos beberapa cerpenku disini.. semoga cerita pendek teenlit ini dapat menghibur :) tapi kupikir teenlit ama FF itu nggak ada bedanya deh. tinggal ganti nama doank -_- gimana menurut reader? dan oh ya, kalau banyak yang nanya kenapa aku jarang ngepost teenlit disini, jawabannya adalah TAKUT DIBAJAK berhubung aku trauma ama ceritaku yang dibajak, jadi aku ngupload SEMUA  karyaku di wattpad (klik disini untuk masuk ke wattpadku). Kalau ada yang mau baca karyaku, silahkan mampir disana karena disana nggak bisa di-copy (kecuali via iPad) kupikir cukup aman ngepost disana :) weel, sekian cuap-cuapnya, mari mulai ceritanya…

———————————————————————————————————–

Author: Angelaft Racta

Genre: Romance, teen fiction, teenlit

Rating: PG-13

Kalau Cinta Sama Sepupu Sendiri

 

“Gyaa!!! Jeleeekkk!!! Balikin handphone gue!” Dasar, sepupu-sepupu gue emang nyebelin (sangat!). tega-teganya mereka ngambil handphone gue cuma buat nyari tau sejauh mana gue pacaran. Padahal gue udah sumpah kalo gue nggak punya cowok! Tapi tetep aja kunyuk-kunyuk itu nggak percaya.

Sementara tangan gue ditahan ama Dimas, inbox HP gue dibacain ama kunyuk-kunyuk yang laen. Urgh, nggak ada kerjaan banget sih!

“Gue nggak yakin kalo Hp yang gu pegang punya anak SMA. Masa sih Hp nak SMA pesannya Cuma dari papa, mama, ama kita-kita doank. Payah!”

“Eh, ya terserah gue donk! Udah, balikin Hp gue!!!” Baca lebih lanjut

Barbie Girl Part 3-end

Hari-hari berlalu dengan sangat membosankan semenjak kejadian hari itu waktu Chery berubah menjadi aneh, Theo juga! Udah seminggu semenjak hari itu aku bener-bener nggak ngobrol lagi dengan mereka berdua. Sebagai gantinya aku menyibukkan diri dengan kegiatan OSIS, Bazzar OSIS sebentar lagi! Selagi aku sibuk, aku jarang sekali terpikir soal sosok ‘fake’ mereka berdua. Tapi hanya pada saat aku sibuk. Sedikit saja aku lengah, bayangan mereka berdua kembali hadir. Terutama Theo! Ah, dimana ya Theo-ku yang asli bersembunyi??

Theo. Huft, kita sedang dalam proses ‘istirahat sejenak’. Dia yang ngusulin, katanya dia perlu nenangin diri. Aku sih setuju-setuju aja, kurasa akupun perlu menenangkan diri. Tapi bukan nenangin diri yang kayak gini. Kalau ini sih bukan nenangin diri namanya, tapi MENYENDIRI. Baca lebih lanjut

Barbie Girl (Part 2)

(Baca bagian 1 dari cerita ini pada dua postingan sebelum cerita ini)

Keesokan harinya, pagi hari berlalu dengan tenang-tenang saja. Tak ada konfrontasi, tidak ada agresi militer Belanda, perang dunia 3 juga tidak menunjukkan tanda-tanda akan meletus. Begitupun pas istirahat, aku dan Chery melewati hari ini nyaris tanpa gangguan dari cowok-cowok berkicau itu. Mungkin mereka semua memang sudah menyerah soal Chery. Lagipula, lawannya Neil gitu lho, mereka pasti sudah minder dari awal kalau lawannya Neil si Mr. Perfect. Hhi, baguslah! Baca lebih lanjut

Barbie Girl (cerpen/cerita pendek by me)

Tuhan itu Maha Adil. Semua orang di dunia ini pasti setuju dengan hal itu. Yah, tentu saja kecuali orang-orang Atheis yang tidak percaya Tuhan. Akupun setuju, Tuhan memang Maha adil. Hanya saja menurutku keadilan Tuhan tidak akan kita dapatkan di dunia. Kita baru akan mendapatkan keadilan Tuhan yang seadil-adilnya di kehidupan akhirat.

Tak percaya? Aku punya bukti bagus tentang ketidakadilan Tuhan. Contohnya temanku yang satu ini, yang baru saja turun dari mobilnya. Baca lebih lanjut